Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Harian Kisah Para Rasul 8:1-17 (Russell Miller)

 
Murid-murid Tersebar Oleh James Russell Miller
Ayat Alkitab : Kisah Para Rasul 8:1-17

Pandangan pertama yang kita miliki tentang Saulus adalah dalam kemartiran Stefanus. Catatannya adalah bahwa dia menyetujui kematian Stefanus. Dia hadir, tidak hanya sebagai penonton - tetapi sebagai orang yang menyetujui apa yang dilakukan dan berperan di dalamnya. Namun, inilah orang yang kemudian menjadi rasul yang mulia, yang paling berpengaruh dari semuanya, yang berperan dalam pendirian dan perluasan Kekristenan. 

Kita tahu bahwa hati nurani Pauluslah yang membuatnya ikut serta dalam kemartiran ini. Di tempat lain dia mengatakan kepada kita bahwa dia benar-benar berpikir dalam dirinya sendiri bahwa dia harus melakukan banyak hal yang bertentangan dengan nama Yesus. Kita belajar bahwa seseorang mungkin sangat berhati-hati - namun sangat salah. Hati nurani membutuhkan panduan - Firman Tuhan.

Tampaknya, semangat Paulus sebagai seorang penganiaya luar biasa. Sangat mungkin bahwa pidato Stefanus membuatnya lebih pahit untuk saat ini. Dia didorong olehnya ke kegilaan yang paling sengit dalam tekadnya untuk menghancurkan kekristenan dengan menghancurkan setiap pengikut Kristus. 

Dia menyebarkan kehancuran di mana-mana. Aktivitasnya sebagai seorang penganiaya ditunjukkan dalam kata-kata, "Saulus menghancurkan gereja, memasuki setiap rumah, dan menyeret pria dan wanita memasukkan mereka ke penjara." Namanya menjadi teror bagi orang Kristen di mana pun terdengar. 

Kepahitan yang mengerikan ini memperbesar kasih karunia Allah,yang menyelamatkan musuh seperti itu dan kemudian membuatnya menjadi rasul Kekristenan. Paulus selama pelayanannya terus-menerus mengacu pada keselamatannya sendiri, sebagai jaminan bahwa tidak seorang pun dapat begitu jauh dari Kristus, bahwa setelah pertobatan dan iman ia tidak akan diselamatkan.

"Mereka yang tercerai-berai ke luar negeri pergi memberitakan Firman." Kami akan mengatakan bahwa orang-orang yang diusir dari rumah mereka oleh penganiayaan akan sangat ketakutan sehingga mereka tidak akan berpikir untuk berkhotbah - tetapi akan mencoba hanya untuk bersembunyi dari orang-orang yang berusaha membunuh mereka. Tetapi orang-orang ini tidak berusaha bersembunyi. Mereka memiliki damai sejahtera Allah di dalam hati mereka, bahkan di tengah semua bahaya. 

Kesungguhan mereka demi Kristus tumbuh semakin kuat - semakin mereka menderita bagi Dia. Kita diingatkan akan ayat yang luar biasa dalam Mazmur Dua Puluh Tiga, yang menceritakan kepada kita tentang Allah yang membentangkan meja bagi umat-Nya di hadapan musuh-musuh mereka. Mereka tidak takut untuk berbicara tentang Injil, yang telah menghabiskan begitu banyak biaya bagi mereka. Mereka terpaksa meninggalkan Yerusalem - tetapi suara mereka tidak dibungkam. Mereka telah menderita untuk Kristus'menyerah Kristus. 

Kehidupan Kristus dalam seorang Kristen sejati, tidak dapat dipadamkan atau ditekan. Itu seperti air mancur yang menggelegak, yang mengalir ke mana-mana. Kita harus begitu penuh kasih kepada Juruselamat kita sehingga di sekolah, di tempat kerja, di tempat bermain, dalam ketenangan rumah kita sendiri, dan ke mana pun kita pergi - wajah kita akan bersinar dengan kecerahan kedamaian yang mendiami, dan kasih akan Kristus akan menemukan ekspresi dalam kata-kata kita.

Sekarang kita sampai pada satu poin penting dalam sejarah perkembangan Kekristenan. Sampai penganiayaan dimulai, tidak ada upaya yang dilakukan untuk membawa Injil ke dunia. Tetapi penyebaran para murid menjadi gerakan misionaris yang besar. Filipus adalah salah satu dari tujuh orang yang dipilih untuk membantu para rasul. Dia menjadi pengkhotbah yang hebat dan memiliki tempat penting dalam membawa Injil ke dunia.

"Dan Filipus pergi ke kota Samaria, dan memberitakan Kristus kepada mereka." Filipus adalah salah satu bara api suci, yang ditiup angin penganiayaanberserakan. Api tidak padam, bagaimanapun, oleh angin - tetapi hanya mengipasi menjadi api yang lebih kuat dan kecerahan yang lebih besar. Musuh-musuh Kristus berpikir untuk memadamkan api Pentakosta, tetapi mereka hanya menyebarkannya jauh lebih luas. Philip menganggap kemalangan, sebagaimana orang akan menyebutnya sebagai takdir. 

Mungkin dia pernah mendengar perkataan Yesus, yang berkata kepada murid-muridnya, "Jika mereka menganiaya kamu di kota ini, larilah ke kota berikutnya." Mereka harus melarikan diri - tetapi tidak untuk menghentikan pekerjaan mereka. Ketika Filipus tidak dapat lagi berkhotbah di Yerusalem, ia pergi dan berkhotbah di Samaria. 

Dia memiliki agama yang dapat melakukan perjalanan dan tidak kehilangan energi dan kekuatannya. Kita harus mendapatkan pelajaran, bahwa ke mana pun keadaan mengirim kita - kita harus melanjutkan pekerjaan kita untuk Kristus. Pembantu tawanan di Suriah masih menyaksikan di antara orang-orang kafir untuk Tuhan negerinya.

Sumber: https://bibleportal.com/devotional/disciples-dispersed

Refleksi Pribadi Saya;

Kekristenan adalah jalan tidak aman, namun dengan jiwa yang benar-benar aman. Inilah kesimpulan saya setelah merenungkan tulisan renugan di atas. Bagaimana Kristus yang adalah pusat sejati dari kehidupan Kristen telah menjadi kekuatan yang luar biasa, kekuatan yang mengubahkan dan kekuatan yang memberikan hidup yang baru dan penuh dengan makna.

Kita dapat bersama-sama kembali ke Kisah Para Rasul dan melihat betapa, hebatnya kebenaran Injil yang telah membawa orang-orang percaya untuk setia pada Kristus, untuk membawa Injil kemana saja mereka pergi, untuk tidak takut pada kematian sebab, kematian telah dikalahkan di atas salib, yang ada sekarang adalah jiwa-jiwa yang hidup damai sejahtera dengan api Injil yang berkobar untuk membawa Injil tersebut kepada segala bangsa.

Injil yang adalah sunber kehidupan, kebutuhan setiap jiwa yang mati di dalam dosa, jiwa yang tidak memiliki kuasa untuk dapat hidup. Jiwa yang benar-benar binasa dengan segala keinginan daging dan perbudakan dosa. Namun, para Rasul, membawa kita untuk melihat bagaimana Injil masuk ke dalam segi-segi kehidupan setiap orang dan memberikan kehidupan yang baru dan perubahan yang sangat serius. Dari dalam ke luar dan penuh dengan kebenaranian.

Selanjutnya, saya juga merenungkan bagaimana Paulus di tangkap oleh kasih karunia, ini sangat indah, ini sangat-sangat menakjubkan dan memberikan sukacita. Karena pada akhirnya seseorang yang penuh rasa pahit terhadap orang Kristen inilah yang Allah benar-benar pakai untuk menjadi pemberita Injil penuh waktu, menulis Alkitab yang sangat indah, memberitakan keindahan salib dan keberdosaan yang mengerikan. Namun memberikan sukacita ketika setiap firman yang tertulis itu masuk ke dalam hati.

Lalu apa yang menjadi penerapan praktis saya melalui renungan ini. Saya benar-benar ingin selalu melihat dan terus hidup untuk memuliakan Allah. Melihat kemuliaan-Nya dan keindahan Allah. Membawa hati dan pikiran saya terkagum-kagum kepada-Nya, betapa luar biasanya kasih karunia.

Saya yang berdosa, layak binasa, diselamatkan oleh kasih karunia yang melimpah-limpah. Saya yang tanpa tujuan, bahkan ketika memiliki tujuan hidup. Saya pasti hanya akan mengejar kehidupan yang fana, segala hal yang pada akhirya akan hilang. Namun ketika Injil meresap di dalam diri saya, kuasa Allah mendorong saya, untuk terus hidup dengan keberanian menuliskan kebenaran-Nya, menyampaikan kebenaran-Nya dan memberikan Dia kepada dunia, saya juga dengan berani mematikan dosa dan semakin membenci dosa di dalam diri saya.

Bagaimana dengan Anda?

Posting Komentar untuk "Renungan Harian Kisah Para Rasul 8:1-17 (Russell Miller)"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;