Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Harian 2 Korintus 7:10 (Charles H. Spurgeon)

Dukacita menurut kehendak Allah menghasilkan pertobatan. 2 Korintus 7:10

Meratapi dosa secara tulus dan rohani adalah pekerjaan dari Roh Allah. Pertobatan adalah bunga yang terlalu istimewa untuk tumbuh di pekarangan dunia. 

Mutiara secara alami bertumbuh dalam tiram, tetapi rasa penyesalan tidak pernah kelihatan dalam diri para pendosa kalau bukan karena anugerah surgawi yang bekerja di dalamnya. 

Apabila engkau memiliki setitik saja kebencian akan dosa, pasti Allah yang telah memberikannya kepadamu, karena duri-duri alamiah manusia tidak pernah menghasilkan buah. “Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging” (Yohanes 3:6)

Pertobatan sejati merujuk secara nyata kepada Sang Juruselamat. Ketika kita bertobat dari dosa, kita harus mengarahkan satu mata pada dosa dan satunya lagi pada salib, atau bahkan lebih baik jika kita memusatkan kedua mata kita pada Kristus dan melihat pelanggaran-pelanggaran kita saja, di dalam sinar kasih-Nya.

Dukacita sejati akan dosa adalah sesungguhnya praktis. Tidak ada orang boleh berkata dia membenci dosa, jika dia hidup di dalamnya. Pertobatan membuat kita melihat kejahatan dosa, bukan hanya sebagai teori, tetapi sebagai pengalaman—seperti seorang anak yang pernah terbakar takut akan api. 

Kita seharusnya takut akan dosa, seperti seseorang yang baru dihadang dan dirampok takut akan perampok di jalan raya; dan kita harus menghindari dosa—menghindarinya dalam segala sesuatu—tidak hanya pada hal-hal besar, tapi juga hal-hal kecil, seperti orang menghindari ular berbisa yang kecil maupun yang besar. 

Ratapan sesungguhnya akan dosa akan membuat kita sangat dengki pada lidah kita, supaya jangan sampai ia menuturkan kata yang salah; kita akan sangat berhati-hati dengan tindakan sehari-hari kita, jangan sampai ada yang menyinggung, dan setiap malam, kita akan menutup hari dengan pengakuan yang menyakitkan akan kekurangan kita, dan setiap bangun pagi, berdoa dengan tekun, agar hari ini Allah memegang kita supaya kita tidak berdosa terhadap Dia.

Pertobatan tulus itu terus-menerus adanya. 

Orang-orang percaya bertobat hingga hari kematian mereka. 

Hal ini tidak berselang-seling. 

Setiap dukacita lainnya akan hilang seiring dengan waktu, tetapi dukacita yang berharga ini tumbuh seiring pertumbuhan kita, dan ini merupakan rasa pahit yang manis, yang atasnya kita bersyukur kepada Allah karena kita boleh menikmati dan menahan deritanya hingga kita memasuki peristirahatan abadi kita.

Pertobatan, Menangis Karena Saya Pendosa

Seringkali, merasakan kebingungan akan kehidupan sendiri, semua ini berakar dari hati yang adalah pemberontak dan hidup jauh dari Tuhan. Pendosa binasa yang benar-benar layak untuk mati, inilah realitas dari keberadaan saya sebagai manusia. Tetapi karena kasih karunia saja, di dalam Kristus, saya Anda yang membaca tulisan ini, di bawa untuk hidup bertobat dan menangisi setiap kengerian dosa yang melanda jiwa.

Ada rasa benci yang mendalam terhadap dosa, ada rasa duka yang mendalam terhadap dosa, ada rasa takut yang mendalam untuk mendekati dosa dan terus hidup dalam kemuliaan kasih karunia-Nya. Untuk benar-benar memastikan seumur hidup, bahwa kita hidup melakukan pertobatan.

Kita dipanggil untuk membenci dosa, kita dipanggil oleh kasih yang sangat besar itu, untuk memastikan bahwa kita telah hidup dalam kebenaran Kristus. Saudarku yang kekasih, sekarang melalui perenungan hari ini, marilah kita menangis bersama karena kita adalah pendosa. 

Namun pada saat yang sama, marilah kita bersukacita, karena Yesus telah mematikan dosa di dalam diri kita dengan cara menimpakan dosa dan murka atas dosa kepada diri-Nya. Untuk memuji kemuliaan-Nya, di dalam diri kita dan kita dapat menikmati kehidupan sekarang ini, karena kita telah menjadi milik Kristus sampai selama-lamanya.

____________________

RENUNGAN PAGI (diterjemahkan dari Morning and Evening: Daily Readings, Charles H. Spurgeon).

Isi renungan ini bebas untuk disalin dan disebarluaskan.

Renungan karya Charles H. Spurgeon ini, telah menjadi kutipan wajib oleh penulis selaku pembaca, hasil refleksi pribadi pelajaran-pelajaran rohani yang menguatkan dan memperkenalkan kepada Allah yang sejati. (Pertobatan, Menangis Karena Saya Pendosa)

Posting Komentar untuk "Renungan Harian 2 Korintus 7:10 (Charles H. Spurgeon)"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;