Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kasih Itu Melewati Pengetahuan Efesus 3:19

 

Kasih Itu Melewati Pengetahuan  
Oleh Dwight L. Moody

Di dalam sebuah artikel yang diterbitkan Moody Church Media  Berjudul Kasih Itu Melewati Pengetahuan  Oleh Dwight L. Moody 1916

Memberikan penjelasan yang benar-benar mendalam tentang kasih Allah, tentang kasih karunia tang dilimpahkan kepada kita yang ada di dalam Yesus, kita yang telah bertobat dan menerima kehidupan yang baru, kehidupan yang berkelimpahan di dalam kasih karunia yang mulia. Saya harap Anda membaca artikel ini sampai selesai.

Untuk mengetahui kasih Kristus, yang melampaui pengetahuan. —Efesus 3:19

Efesus 3:19 (TB) dan dapat mengenal kasih itu, sekalipun ia melampaui segala pengetahuan. Aku berdoa, supaya kamu dipenuhi di dalam seluruh kepenuhan Allah. Efesus 3:18-19 (FAYH) semoga Saudara dapat merasakan dan mengerti, seperti yang layak bagi semua anak Allah, betapa panjang, betapa lebar, betapa dalam, dan betapa tinggi sesungguhnya kasih-Nya itu; dan semoga Saudara sendiri mengalami kasih itu (walaupun kasih itu demikian besar, sehingga Saudara tidak akan pernah melihat kesudahannya, atau benar-benar memahaminya). Dengan demikian, akhirnya Saudara akan dipenuhi dengan Allah sendiri.

Andai saya dapat menjelaskan kepada manusia sehingga mereka dapat memahani apa yang Yohanes katakan tentang, “Allah adalah kasih (God Is Love)” Maka saya pasti akan mengambil teks itu dan pergi keseluruh dunia untuk memberitakan kebenaran yang sangat-sangat mulia ini.

Ketika Anda dapat meyakinkan seseorang pria bahwa Anda sangat mencintainya, maka Anda telah mendapatkan hatinya, ketika kita benarpbenar dapat menjadikan orang percaya bahwa Tuhan benar-benar mengasihi mereka, betapa kita akan menemukan mereka datang berkerumun ke dalam kerajaan surga! Masalah manusia, mereka berpikir bahwa Tuhan, membenci mereka; dan karena itu sepanjang waktu mereka melarikan diri dari Tuhan.

Sebuah Teks Terbakar

Kami membangun sebuah gereja di Chicago beberapa tahun yang lalu dan sangat ingin mengajar orang-orang tentang kasih Tuhan. Kami pikir jika kami tidak bisa mengkhotbahkannya ke dalam hati mereka, kami akan mencoba dan membakarnya; jadi kami menempatkan tepat di atas mimbar di semburan gas kata-kata ini, "Tuhan Adalah Cinta."

Seorang pria yang berjalan di sepanjang jalan suatu malam melirik melalui pintu, dan melihat teks. Dia adalah anak hilang yang miskin. Saat dia meninggal, dia berpikir dalam hati: "'Tuhan adalah cinta!' Tidak! Dia tidak mencintaiku; karena aku adalah orang berdosa yang malang dan malang.” Dia mencoba untuk menyingkirkan teks itu, tetapi teks itu tampak menonjol tepat di hadapannya dalam huruf-huruf api.

Dia pergi sedikit lebih jauh, lalu berbalik, kembali, dan memasuki pertemuan. Dia tidak mendengar khotbah; tetapi kata-kata dari teks pendek itu telah tertanam dalam di hatinya, dan itu sudah cukup. Tidak penting apa yang dikatakan manusia jika Firman Tuhan hanya mendapat jalan masuk ke dalam hati orang berdosa.

Dia tinggal setelah pertemuan pertama selesai; dan saya menemukan dia di sana menangis seperti anak kecil. Saat saya membuka Kitab Suci dan memberi tahu dia betapa Tuhan telah mencintainya sepanjang waktu, meskipun dia telah mengembara sejauh ini; dan bagaimana Tuhan menunggu untuk menerima dia dan mengampuni dia, cahaya Injil masuk ke dalam pikirannya, dan dia pergi dengan gembira.

Tidak ada apa pun di dunia ini yang dihargai pria sebanyak yang mereka  cintai. Tunjukkan pada saya seseorang yang tidak memiliki siapa pun untuk dipedulikan atau dicintainya, dan saya akan menunjukkan kepada Anda salah satu makhluk paling celaka di muka bumi. Mengapa orang bunuh diri? Sangat sering karena pikiran ini menguasai mereka—bahwa tidak ada yang mencintai mereka; dan mereka lebih baik mati daripada hidup.

Saya tahu tidak ada kebenaran di dalam seluruh Alkitab yang harus diungkapkan kepada kita dengan kekuatan dan kelembutan seperti kasih Allah; dan tidak ada kebenaran dalam Alkitab yang sangat ingin dihapuskan oleh Setan. Selama lebih dari enam ribu tahun dia telah mencoba meyakinkan manusia bahwa Tuhan tidak mencintai mereka. Dia berhasil membuat orang tua pertama kita mempercayai kehidupan ini, dan dia juga sering berhasil dengan anak-anak mereka.

Kapan Tuhan Mengasihi Kita?

Gagasan bahwa Allah tidak mengasihi kita seringkali berasal dari ajaran palsu. Para ibu melakukan kesalahan dalam mengajar anak-anak bahwa Tuhan tidak mencintai mereka ketika mereka berbuat salah; tetapi hanya ketika mereka melakukannya dengan benar.

Itu tidak diajarkan dalam Kitab Suci. Anda tidak mengajari anak-anak Anda bahwa ketika mereka berbuat salah, Anda membenci mereka. Kesalahan mereka tidak mengubah cintamu menjadi benci; jika ya, Anda akan mengubah cinta Anda berkali-kali.

Karena anak Anda rewel, atau telah melakukan tindakan ketidaktaatan, Anda tidak mengusirnya seolah-olah dia bukan milik Anda! Tidak! Dia masih anakmu, dan kamu mencintainya. Dan jika manusia telah tersesat dari Allah, tidak berarti Dia membenci  mereka. Itu adalah  dosa yang Dia benci.

Saya percaya alasan mengapa banyak orang berpikir Tuhan tidak mencintai mereka adalah karena mereka mengukur Tuhan dengan aturan kecil mereka sendiri, dari sudut pandang mereka sendiri.

Kami mencintai pria selama kami menganggap mereka layak untuk cinta kami; ketika mereka tidak, kami membuang mereka. Tidak demikian dengan Tuhan. Ada perbedaan besar antara cinta manusia dan cinta ilahi.

Dimensi Kasih Allah

Dalam Efesus 3:18 kita diberitahu tentang luasnya, panjangnya, dalamnya, dan tingginya kasih Allah. Banyak dari kita mengira kita mengetahui sesuatu tentang kasih Allah, tetapi berabad-abad kemudian kita akan mengakui bahwa kita tidak pernah menemukan banyak tentangnya. Columbus menemukan Amerika; tetapi apa yang dia ketahui tentang danau, sungai, hutan, dan Lembah Mississippi yang luas? Dia meninggal tanpa mengetahui banyak tentang apa yang dia temukan.

Jadi, banyak dari kita telah menemukan sesuatu tentang kasih Tuhan; tapi ada ketinggian, kedalaman dan panjangnya yang kita tidak tahu. Cinta itu adalah samudra yang luas; dan kita perlu terjun ke dalamnya sebelum kita benar-benar mengetahuinya. 

Dikatakan tentang seorang Uskup Agung Katolik Roma Paris, bahwa ketika dia dijebloskan ke penjara dan dihukum untuk ditembak, beberapa saat sebelum dia dibawa keluar untuk mati, dia melihat sebuah jendela di selnya berbentuk salib. Di bagian atas salib ia menulis "tinggi", di bagian bawah "kedalaman", dan di ujung setiap lengan "panjang". Dia telah mengalami kebenaran yang disampaikan dalam himne—

“ Ketika saya mengamati salib yang menakjubkan,

di mana Pangeran Kemuliaan meninggal.”

Ketika kita ingin mengetahui kasih Allah kita harus pergi ke Kalvari. Bisakah kita melihat pemandangan itu, dan mengatakan Tuhan tidak mencintai kita? 

Salib itu berbicara tentang kasih Allah. Cinta yang lebih besar tidak pernah diajarkan daripada yang diajarkan oleh salib. Apa yang mendorong Allah untuk menyerahkan Kristus?—apa yang mendorong Kristus untuk mati?—jika itu bukan kasih? “Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.”

Kristus menyerahkan nyawa-Nya untuk musuh-musuh-Nya; Kristus menyerahkan nyawa-Nya bagi para pembunuh-Nya; Kristus menyerahkan nyawa-Nya bagi mereka yang membenci Dia; dan semangat salib, semangat Kalvari, adalah cinta.

Ketika mereka mengejek Dia dan mencemooh Dia, apa yang Dia katakan? “Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” Itu adalah cinta. Dia tidak memanggil api dari surga untuk menghanguskan mereka; tidak ada apa-apa selain cinta di dalam hati-Nya.

Kasih Allah Tidak Dapat Diubah

Jika Anda mempelajari Alkitab, Anda akan menemukan bahwa kasih Allah  tidak dapat diubah. Banyak orang yang mencintaimu pada suatu waktu mungkin telah menjadi dingin dalam kasih sayang mereka, dan berpaling darimu: mungkin cinta mereka berubah menjadi kebencian. Tidak demikian dengan Tuhan.

Tercatat tentang Yesus Kristus, tepat ketika Ia akan berpisah dari murid-murid-Nya dan dibawa ke Kalvari, bahwa “karena mengasihi milik-Nya yang ada di dunia, Ia mengasihi mereka sampai akhir” (Yohanes 13:1). Dia tahu bahwa salah satu murid-Nya akan mengkhianati Dia; namun Dia mengasihi Yudas.

Dia tahu bahwa murid lain akan menyangkal Dia, dan bersumpah bahwa dia tidak pernah mengenal Dia; namun Dia mengasihi Petrus. Kasih yang dimiliki Kristus untuk Petrus itulah yang menghancurkan hatinya, dan membawanya kembali ke kaki Tuhannya dalam penyesalan. 

Selama tiga tahun Yesus bersama para murid berusaha untuk mengajarkan kasih-Nya kepada mereka, tidak hanya dengan hidup dan perkataan-Nya, tetapi dengan pekerjaan-Nya. Dan, pada malam pengkhianatan-Nya, Dia mengambil baskom berisi air, mengikat dirinya dengan handuk, dan menggantikan seorang pelayan, membasuh kaki mereka; Dia ingin meyakinkan mereka tentang kasih-Nya yang tidak berubah.

Tidak ada bagian dari Kitab Suci yang sering saya baca seperti Yohanes 14; dan tidak ada yang lebih manis bagi saya. Saya tidak pernah bosan membacanya. Dengarkan apa yang Tuhan kita katakan saat Dia mencurahkan isi hati-Nya kepada murid-murid-Nya: 

Yohanes 14:20-21 (TB) Pada waktu itulah kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku. Dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku dan Aku pun akan mengasihi dia dan akan menyatakan diri-Ku kepadanya.”

Pikirkan tentang Tuhan yang agung yang menciptakan langit dan Bumi yang mencintai Anda dan saya! “Jika kamu mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku: dan Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kita akan datang kepadanya dan diam bersamanya” (ay. 23).

Apakah kepada Tuhan bahwa pikiran kita yang lemah dapat memahami kebenaran besar ini, bahwa Bapa dan Putra begitu mengasihi kita sehingga mereka ingin datang dan tinggal bersama kita. Bukan untuk tinggal satu malam, tetapi untuk datang dan  tinggal di hati kita!

Kita memiliki perikop lain yang lebih indah lagi di Yohanes 17:23. “Aku di dalam mereka, dan Engkau di dalam Aku, dan agar mereka sempurna menjadi satu; dan agar dunia mengetahui bahwa Engkau telah mengutus Aku,  dan telah mengasihi mereka, sebagaimana Engkau telah mengasihi Aku.”Itu adalah salah satu ucapan paling luar biasa yang pernah keluar dari bibir Yesus Kristus. Tidak ada alasan mengapa Bapa tidak mengasihi Dia.

Dia taat sampai mati; Dia tidak pernah melanggar hukum Bapa, atau menyimpang dari jalan ketaatan yang sempurna selebar rambut. Ini sangat berbeda dengan kita, namun terlepas dari semua pemberontakan dan kebodohan kita, Dia mengatakan bahwa jika kita percaya kepada Kristus, Bapa mengasihi kita seperti Dia mengasihi Anak. 

Cinta yang luar biasa! Cinta yang luar biasa! Bahwa Allah mungkin dapat mengasihi kita seperti Dia mengasihi Anak-Nya sendiri tampaknya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Padahal itu adalah ajaran Yesus Kristus.

Sulit untuk membuat orang berdosa percaya pada kasih Allah yang tidak berubah ini. Ketika seseorang menjauh dari Tuhan, dia berpikir bahwa Tuhan membencinya. Kita harus membuat perbedaan antara dosa dan pendosa. Tuhan mengasihi orang berdosa; tetapi Dia membenci dosa. Dia membenci dosa, karena itu merusak kehidupan manusia. Hanya karena Allah mengasihi pendosa maka Ia membenci dosa.

Kasih Allah Tak Berujung

Kasih Allah tidak hanya tidak dapat diubah, tetapi juga tidak pernah  gagal . Dalam Yesaya 49:15–16 kita membaca: “Dapatkah seorang perempuan melupakan anaknya yang masih menyusu, sehingga ia tidak menyayangi anak dari kandungannya? Ya, mereka mungkin lupa, namun aku tidak akan melupakanmu. Lihatlah, Aku telah mengukirmu di atas telapak tangan-Ku; tembok-tembokmu selalu ada di hadapan-Ku.”

Sekarang cinta manusia terkuat yang kita ketahui adalah  cinta seorang ibu. Banyak hal yang akan memisahkan seorang pria dari istrinya. Seorang ayah mungkin membelakangi anaknya; saudara dan saudari bisa menjadi musuh bebuyutan; suami boleh meninggalkan istri mereka; istri, suami mereka. 

Tapi cinta seorang ibu bertahan melalui semua. Dalam reputasi baik, dalam reputasi buruk, di hadapan kutukan dunia, seorang ibu mencintai dan berharap anaknya dapat berbalik dari jalan jahatnya dan bertobat. Dia ingat senyum bayi, tawa ceria masa kanak-kanak, janji masa muda; dan dia tidak pernah bisa dianggap bahwa dia tidak layak. Kematian tidak dapat memadamkan cinta seorang ibu; itu lebih kuat dari kematian.

Anda telah melihat seorang ibu mengawasi anaknya yang sakit. Betapa rela dia akan membawa penyakit itu ke dalam tubuhnya sendiri jika dia bisa membebaskan anaknya! Minggu demi minggu dia akan berjaga-jaga. Dia tidak akan membiarkan orang lain merawat anak yang sakit itu.

Cinta Tuhan Melampaui Cinta Seorang Ibu

Tetapi izinkan saya memberi tahu Anda bahwa tidak ada cinta ibu yang dapat dibandingkan dengan cinta Tuhan; itu tidak mengukur tinggi atau dalamnya kasih Tuhan. Tidak ada ibu di dunia ini yang pernah mencintai anaknya seperti Tuhan mencintai Anda dan saya. 

Pikirkan kasih yang pasti dimiliki Allah ketika Dia memberikan Anak-Nya untuk mati bagi dunia! Dulu saya lebih banyak memikirkan Kristus daripada memikirkan Bapa. Entah bagaimana, saya memiliki gagasan bahwa Tuhan adalah hakim yang keras; bahwa Kristus datang di antara saya dan Allah, dan meredakan murka Allah. 

Tetapi setelah saya menjadi seorang ayah, dan selama bertahun-tahun memiliki anak laki-laki tunggal, ketika saya melihat anak laki-laki saya, saya berpikir tentang Bapa yang memberikan Anak-Nya untuk mati, dan bagi saya sepertinya dibutuhkan lebih banyak kasih kepada Bapa untuk memberikan Anak-Nya. daripada Anak mati. 

Oh, kasih yang pasti dimiliki Allah bagi dunia ketika Dia memberikan Anak-Nya untuk mati demi dunia! 

Yohanes 3:16 (TB) Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.

Saya tidak pernah bisa berkhotbah dari teks itu. Saya sering berpikir saya akan melakukannya, tetapi sangat tinggi sehingga saya tidak pernah bisa naik ke ketinggiannya. 

Saya baru saja mengutipnya dan meneruskannya. Siapa yang dapat memahami kedalaman kata-kata itu: “Tuhan begitu mencintai dunia”? 

Kita tidak pernah bisa mengukur ketinggian kasih-Nya, atau memahami kedalamannya. Paulus berdoa agar ia mengetahui tinggi, dalam, panjang, dan luasnya kasih Allah; tapi itu sudah lewat dari penemuannya. Itu “melewati pengetahuan” (Efesus 2:19).

Salib Kristus Berbicara tentang Kasih Allah

  • Tidak ada yang berbicara kepada kita tentang kasih Allah seperti salib Kristus. 
  • Ikutlah dengan saya ke Kalvari, dan pandanglah Anak Allah saat Dia tergantung di sana. 
  • Dapatkah Anda mendengar tangisan yang menusuk dari bibir-Nya yang sekarat: “Bapa, ampunilah mereka; karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan!” 
  • Dan mengatakan bahwa Dia tidak mencintaimu? “Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya” (Yohanes 15:13). Tetapi Yesus Kristus memberikan nyawa  -Nya bagi musuh-musuh-Nya.

Pikiran lain adalah ini: Dia mengasihi kita jauh sebelum kita memikirkan Dia. 

Gagasan bahwa Dia tidak mengasihi kita sampai kita terlebih dahulu mengasihi Dia tidak ditemukan dalam Kitab Suci. 

Dalam 1 Yohanes 4:10 tertulis: “Di sinilah kasih, bukan karena kita mengasihi Allah, tetapi karena Ia mengasihi kita, dan mengutus Anak-Nya untuk menjadi pendamaian bagi dosa-dosa kita.” Dia mengasihi kita sebelum kita berpikir untuk mengasihi Dia. 

Anda mencintai anak-anak Anda sebelum mereka tahu apa-apa tentang cinta Anda. Jadi, jauh sebelum kita memikirkan Tuhan, kita ada di dalam pikiran-Nya.

Apa yang membawa anak yang hilang itu pulang? Itu adalah pemikiran bahwa ayahnya mencintainya. Andaikan dia mendapat kabar bahwa dia dibuang, dan ayahnya tidak peduli lagi padanya, apakah dia akan kembali? Tidak pernah! 

Tetapi pikiran itu muncul di benaknya bahwa ayahnya masih mencintainya: jadi dia bangkit, dan kembali ke rumahnya. Pembaca yang budiman, kasih Bapa seharusnya membawa kita kembali kepada-Nya. Malapetaka dan dosa Adamlah yang mengungkapkan kasih Allah. 

Ketika Adam jatuh, Tuhan turun dan memberikan belas kasihan kepadanya. Jika seseorang tersesat, itu bukan karena Tuhan tidak mencintainya: itu karena dia telah menolak cinta Tuhan.

Apa yang Akan Membuat Surga Menarik?

Apakah gerbang mutiara atau jalan emas? Tidak. Surga akan menarik karena di sana kita akan melihat Dia yang begitu mengasihi kita sehingga memberikan Anak-Nya yang tunggal untuk mati bagi kita. Apa yang membuat rumah menarik? 

Apakah itu furnitur yang indah dan kamar yang megah? Tidak; beberapa rumah dengan semua ini seperti kuburan yang diputihkan.

Di Brooklyn seorang ibu sedang sekarat; dan perlu untuk mengambil anaknya darinya, karena anak kecil itu tidak dapat memahami sifat penyakitnya, dan mengganggu ibunya. 

Setiap malam anak itu menangis tersedu-sedu hingga tidur di rumah tetangga, karena ingin kembali ke rumah ibunya; tetapi sang ibu semakin parah, dan mereka tidak dapat membawa pulang anak itu. 

Akhirnya sang ibu meninggal; dan setelah kematiannya, mereka berpikir sebaiknya tidak membiarkan anak itu melihat ibunya yang sudah meninggal di peti matinya. Setelah penguburan, anak itu berlari ke satu ruangan sambil menangis, “Mama! Mama!" dan kemudian menangis lagi, “Mama! Mama!" dan begitu pergi ke seluruh rumah; dan ketika makhluk kecil itu gagal menemukan orang yang dicintainya, dia menangis untuk dibawa kembali ke tetangga. Jadi apa yang membuat surga menarik adalah pemikiran bahwa kita akan melihat Kristus yang telah mengasihi kita dan menyerahkan diri-Nya untuk kita.

Jika Anda bertanya kepada saya mengapa Tuhan harus mengasihi kita, saya tidak tahu. Saya kira itu karena Dia adalah ayah sejati. Adalah sifat-Nya untuk mengasihi; seperti sifat matahari untuk bersinar. Dia ingin Anda berbagi dalam kasih itu. Jangan biarkan ketidakpercayaan menjauhkan Anda dari-Nya. Jangan mengira bahwa, karena Anda adalah orang berdosa, Allah tidak mengasihi Anda, atau tidak memedulikan Anda. Dia melakukannya! Dia ingin menyelamatkan Anda dan memberkati Anda.

“ Ketika kita belum memiliki kekuatan, pada waktunya Kristus telah mati untuk orang fasik” (Roma 5:6). Apakah itu tidak cukup untuk meyakinkan Anda bahwa Dia mengasihi Anda? Dia tidak akan mati untukmu jika Dia tidak mencintaimu. Apakah hati Anda begitu keras sehingga Anda dapat menahan diri terhadap kasih-Nya, dan menolak serta membencinya? Anda  bisa melakukannya; tetapi itu akan menjadi risiko Anda.

Saya dapat membayangkan beberapa orang berkata kepada diri mereka sendiri: “Ya, kami percaya bahwa Allah mengasihi kita, jika kita mengasihi Dia; kami percaya bahwa Tuhan mencintai yang murni dan yang suci.” Izinkan saya mengatakan, teman-teman saya, Tuhan tidak hanya mencintai yang murni dan suci: Dia juga mencintai yang durhaka. “Allah memuji kasih-Nya kepada kita oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa” (Roma 5:8). Allah mengutus Dia untuk mati bagi dosa seluruh dunia. Jika Anda adalah bagian dari dunia, maka Anda memiliki bagian dan banyak dalam kasih yang telah ditunjukkan di dalam salib Kristus.

Kelembutan Yesus

Ah, orang berdosa, jika Anda merasakan sentuhan kasih Yesus, Anda akan mengenalinya—begitu penuh kelembutan! Dunia mungkin memperlakukan Anda dengan tidak baik; tetapi Kristus tidak akan pernah melakukannya. Anda tidak akan pernah memiliki teman yang lebih baik di dunia ini. 

Yang Anda butuhkan adalah datang kepada-Nya setiap hari. Biarkan lengan kasih-Nya berada di bawah Anda; biarkan tangan kasih-Nya ada di sekitar Anda; dan Dia akan menahanmu dengan kekuatan yang besar. Dia akan menjaga Anda, dan mengisi hati Anda dengan kelembutan dan kasih-Nya.

Saya dapat membayangkan beberapa dari Anda berkata, “Bagaimana saya akan pergi kepada-Nya?” Mengapa, sama seperti Anda akan pergi ke ibumu. Apakah Anda telah membuat ibumu luka parah dan kesalahan besar? 

Jika demikian, Anda pergi kepadanya dan Anda berkata: "Ibu, saya ingin Anda memaafkan saya." Perlakukan Kristus dengan cara yang sama. Pergilah kepada-Nya hari ini dan beri tahu Dia bahwa Anda tidak mengasihi Dia, bahwa Anda tidak memperlakukan Dia dengan benar; akui dosa-dosa Anda, dan lihat seberapa cepat Dia akan memberkati Anda.

Pengampunan dari Abraham Lincoln

Saya teringat akan kejadian lain—yaitu seorang anak laki-laki yang telah diadili oleh pengadilan militer dan diperintahkan untuk ditembak. Hati ayah dan ibu itu hancur ketika mendengar berita itu. 

Di rumah itu ada seorang gadis kecil. Dia telah membaca kehidupan Abraham Lincoln, dan dia berkata: "Sekarang, jika Abraham Lincoln tahu bagaimana ayah dan ibu saya mencintai anak laki-laki mereka, dia tidak akan membiarkan saudara laki-laki saya ditembak." Dia ingin ayahnya pergi ke Washing ton untuk memohon anaknya. 

Tetapi sang ayah berkata: “Tidak, tidak ada gunanya; hukum harus berjalan. Mereka telah menolak untuk mengampuni satu atau dua orang yang telah dijatuhi hukuman oleh pengadilan militer itu, dan sebuah perintah telah dikeluarkan bahwa Presiden tidak akan ikut campur lagi. Jika seseorang telah dijatuhi hukuman oleh pengadilan militer, dia harus menanggung akibatnya.”

Ayah dan ibu itu tidak memiliki iman untuk percaya bahwa anak laki-laki mereka akan diampuni. Tapi gadis kecil itu kuat dalam harapan.

Dia naik kereta di Vermont, dan berangkat ke Washington. Ketika dia sampai di Gedung Putih, para prajurit menolak untuk mengizinkannya masuk, tetapi dia menceritakan kisahnya yang menyedihkan, dan mereka mengizinkannya lewat. 

Ketika dia sampai di ruang sekretaris, di mana sekretaris pribadi Presiden berada, dia menolak untuk mengizinkannya memasuki kantor pribadi Presiden. 

Tetapi gadis kecil itu menceritakan kisahnya, dan itu menyentuh hati sekretaris pribadi itu; jadi dia melewatinya. Saat dia masuk ke kamar Abraham Lincoln, ada senator Amerika Serikat, jenderal, gubernur dan politisi terkemuka, yang ada di sana tentang urusan penting tentang perang; tetapi Presiden kebetulan melihat anak itu berdiri di depan pintunya. 

Dia ingin tahu apa yang diinginkannya, dan dia langsung menemuinya dan menceritakan kisahnya dalam bahasanya sendiri. Dia adalah seorang ayah, dan air mata deras mengalir di pipi Abraham Lincoln. Dia menulis kiriman dan mengirimkannya ke tentara agar bocah itu segera dikirim ke Washington. Ketika dia tiba, Presiden memaafkannya, memberinya cuti tiga puluh hari, dan mengirimnya pulang bersama gadis kecil itu untuk menghibur hati ayah dan ibunya.

Apakah Anda ingin tahu bagaimana pergi kepada Kristus? Pergi seperti gadis kecil itu pergi ke Abraham Lincoln. Mungkin saja Anda memiliki kisah kelam untuk diceritakan. 

Ceritakan semuanya; menyimpan apa-apa kembali. Jika Abraham Lincoln berbelas kasih pada gadis kecil itu, mendengar permohonannya dan menjawabnya, apakah menurut Anda Tuhan Yesus tidak akan mendengar doa Anda? 

Apakah menurut Anda Abraham Lincoln, atau siapa pun yang pernah hidup di Bumi, memiliki belas kasihan yang sama seperti Kristus? Tidak! 

Dia akan tersentuh ketika tidak ada orang lain yang mau; Dia akan memiliki belas kasihan ketika tidak ada orang lain yang mau; Dia akan merasa kasihan ketika tidak ada orang lain yang mau. Jika Anda mau pergi langsung kepada-Nya, mengakui dosa dan kebutuhan Anda, Dia akan menyelamatkan Anda.

mengakui dosa dan kebutuhan Anda, Dia akan menyelamatkan Anda.

“ Dia membawaku ke rumah perjamuan, dan panji-Nya di atasku adalah cinta… Tangan kirinya di bawah kepalaku dan tangan kanannya memelukku” (Kidung Agung 2:4, 6). Terpujilah TUHAN, kami bisa datang di bawah panji hari ini jika kami mau. Pendosa malang mana pun bisa berada di bawah panji itu hari ini. 

Panji cintanya ada di atas kita. Injil yang diberkati; diberkati, berita berharga! Percayalah hari ini, terimalah itu ke dalam hatimu, dan masuklah ke dalam hidup yang baru. Biarlah kasih Tuhan dicurahkan di dalam hatimu oleh Roh Kudus hari ini. Itu akan mengusir kegelapan; itu akan mengusir kesuraman. Itu akan mengusir dosa, dan kedamaian dan sukacita akan menjadi milikmu.

_____________________

Penulis; By Dwight L. Moody 1916

Judul Artikel Love That Passeth Knowledge (Kasih Itu Melewati Pengetahuan)

Nama Web Moody Church Media

Alamat Web https://www.moodymedia.org/articles/love-passeth-knowledge/

Posting Komentar untuk "Kasih Itu Melewati Pengetahuan Efesus 3:19"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;