Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Biografi Tokoh Kristen; Richard Baxter - 12 November 1615 – 8 Desember 1691

Richard Baxter - 12 November 1615 – 8 Desember 1691

Siapa pun di dalam Gereja saat ini merasa seolah-olah mereka tenggelam dalam sungai kata-kata kosong dan janji-janji kosong. Demoralisasi oleh agama yang dangkal, hati mereka yang lapar berteriak, "Di mana Gereja NYATA, perkasa dalam kebenaran dan kekuasaan?" 

Ada banyak orang yang dapat memberi kita definisi yang menyentuh tentang kebangunan rohani, tetapi di mana PRIA yang dapat menggerakkan Gereja dengan demonstrasi kebangunan rohani? Seperti yang pernah dikatakan almarhum Leonard Ravenhill, “Kita semua bisa membuat menu, tapi kita tidak bisa membuat makanannya.”

Amsal 27:7 memberi tahu kita bahwa, “Bagi orang lapar, yang pahit pun rasanya manis.” Sedihnya, banyak jiwa yang lapar dan kecewa sedang mencari roti pahit dari kesalehan yang mengingkari kekuasaan, atau bentuk kekuasaan yang mengingkari kesalehan. Oh, betapa kita membutuhkan KENYATAAN kebangunan rohani, kebangunan rohani yang akan memulihkan Gereja ke keindahan apostoliknya yang dulu, KEMURNIAN dan KEKUATAN. Tidak kurang dari KENYATAAN ini akan mempersiapkan kita untuk menghadapi dunia yang sekarat dan Raja yang akan datang.

Pangeran pendeta Puritan, Richard Baxter adalah alat dalam kebangkitan semacam itu. Tuan Baxter memiliki kombinasi langka dari semangat seorang nabi yang berapi-api dan perhatian lembut seorang pendeta. Pada tahun 1647 Baxter dipindahkan ke gereja lamanya di Kidderminster. 

Di sinilah dia memicu dan memelihara kebangunan rohani yang hebat. Ketika Baxter tiba di Kidderminster, populasinya sekitar 3000 penenun yang sembrono, fasik, dan puas tetap seperti itu. Pada akhir masa tinggal Baxter, seluruh komunitas secara ajaib diubah oleh kuasa Roh Kudus. Dr Bates melaporkan itu “Tempat sebelum kedatangannya seperti sebidang tanah yang kering dan tandus; tetapi berkat surga atas pekerjaannya, wajah surga muncul di sana. Yang buruk diubah menjadi baik dan yang baik menjadi lebih baik.” 

Selama musim kebangunan rohani ini gereja di Kidderminster menjadi begitu penuh sehingga lima galeri baru harus dibangun untuk menampung orang banyak yang kelaparan. Tuan Baxter sendiri menulis, “Ketika Anda melewati jalan-jalan pada hari Sabat pagi, Anda mungkin mendengar seratus rumah tangga menyanyikan mazmur di kebaktian keluarga mereka. Singkatnya, ketika saya datang ke Kidderminster, hanya ada satu keluarga di seluruh jalan yang menyembah Tuhan dan memanggil nama-Nya. Ketika saya pergi, ada beberapa jalan di mana tidak ada satu keluarga pun yang melakukannya.” Kidderminster menjadi "koloni surga" di zaman Richard Baxter.

Dengan semangat yang tak kenal lelah, Baxter mengobarkan api kebangunan rohani dengan KEAJAIBAN khotbah yang penuh gairah. Banyak yang percaya bahwa Baxter adalah salah satu pengkhotbah paling berpengaruh yang pernah berbicara kepada jemaat Inggris. Dia adalah seorang pengkhotbah yang intens dan kuat, dia percaya bahwa, "Jika hati yang keras harus dihancurkan, bukan membelai tetapi memukul yang harus dilakukan." Dia bertujuan untuk selalu, “Berkhotbahlah seperti tidak pernah yakin untuk berkhotbah lagi, dan sebagai orang yang sekarat kepada orang-orang yang sekarat.” 

Khotbahnya adalah kombinasi kata-kata yang memotong dan menusuk dan semangat yang lembut dan penuh kasih. Baxter secara konsisten berbicara seperti orang yang telah bertatap muka dengan Yesus. Dia menarik orang lain ke Surga melalui khotbahnya karena dia telah menyentuh Surga melalui doanya. Dalam buku klasik Baxter The Reformed Pastor, dia mengingatkan kita bahwa mimbar hanyalah cerminan dari lemari. 

Dia menulis, “Ketika pikiran Anda berada dalam bingkai surgawi yang suci, orang-orang Anda kemungkinan besar akan mengambil bagian darinya. Mereka akan dapat merasakan ketika Anda telah banyak bersama Tuhan; apa yang paling di hatimu, akan paling di telinga mereka.”

Bahkan setelah Tuan Baxter menyerahkan jiwanya melalui khotbah, dia masih merasa bahwa pekerjaannya belum selesai. Dia tahu bahwa pemberitaan Firman harus disertai dengan sentuhan pribadi dan individual seorang pendeta. “Dia mengatur agar setiap keluarga di parokinya harus datang ke rumahnya, satu per satu... kemudian dia memisahkan setiap anggota dan dengan mendesak, dengan lembut meminta dia untuk membuat keputusan segera untuk Kristus. Jarang ada keluarga yang meninggalkan rumah Baxter tanpa air mata.”

JC Ryle menghargai Baxter sebagai salah satu pendeta paling sukses yang pernah hidup. Dia menulis, “Sementara beberapa pendeta berdebat tentang hak ilahi Keuskupan atau Presbiteri, atau membelah rambut tentang reprobasi dan kehendak bebas, Baxter selalu berkunjung dari rumah ke rumah dan memohon kepada manusia demi Kristus, untuk didamaikan dengan Tuhan.. Sementara orang lain terlibat dalam politik, dan 'mengubur orang mati' di tengah-tengah tanah liat, Baxter menjalani kehidupan yang disalibkan dan setiap hari mengkhotbahkan Injil.” Karena kesuksesan besar Mr. Baxter di antara orang-orangnya, dia segera menjadi gembala para gembala. Berbicara kepada rekan-rekan menterinya, Baxter menulis, “Kita harus merasakan terhadap rakyat kita sebagai seorang ayah terhadap anak-anaknya; ya, kasih ibu yang paling lembut tidak boleh melebihi kasih kita. Kita bahkan harus bersusah payah dalam kelahiran, sampai Kristus terbentuk di dalamnya. Mereka harus melihat bahwa kita tidak memedulikan hal-hal lahiriah, baik kebebasan, atau kehormatan, atau kehidupan, dibandingkan dengan keselamatan mereka... Ketika orang-orang melihat bahwa Anda benar-benar mencintai mereka, mereka akan mendengar apapun dari Anda...O oleh karena itu, lihatlah bahwa Anda merasakan cinta yang lembut untuk orang-orang Anda di dalam hati Anda, dan biarkan mereka merasakannya dalam ucapan dan perilaku Anda. Biarkan mereka melihat bahwa Anda membelanjakan dan menghabiskan demi mereka.”

Kecintaan Mr. Baxter terhadap jiwa bahkan sampai ke luar pantai Inggris. Dia berharap suatu hari dapat melihat pembentukan perguruan tinggi dan pusat pelatihan, di mana para pendeta dapat dipersiapkan untuk “melakukan pertobatan beberapa bangsa kafir yang luas... dengan Injil yang jelas dan murni.” Oleh karena itu, tidak mengejutkan kita bahwa dia sangat mengagumi John Eliot, pelopor misionaris terkenal untuk orang Indian di New England. Visi apostolik dan semangat misionaris seperti itu sangat langka di antara banyak orang di Gereja pada abad ke-17, bahkan selama Zaman Keemasan para pengkhotbah besar Puritan.

Kumpulan bagal kebangunan rohani selalu merupakan doa orang-orang kudus yang rendah hati dan gigih. Kebangkitan Kidderminster adalah kepastian tidak terkecuali. Itu adalah doa Baxter yang diberdayakan oleh rahmat dan segelintir orang yang mempersiapkan jalan untuk kebangunan rohani. Serangan epilepsi, tumor, dan segala jenis dosa lenyap sebagai jawaban atas doa jemaat Baxter. Jam demi jam mereka mencurahkan isi hati mereka dengan doa dan puasa yang khusyuk selama musim kebangkitan ini. 

Berbekal senjata DOA, Baxter menghancurkan benteng iblis dan membuat hakim perkasa menangis. Dengan hati yang patah dan lutut yang kapalan, Mr. Baxter mengatasi setiap rintangan. Dengan doa yang sungguh-sungguh, ia mengatasi kesehatan yang buruk, fitnah, penolakan, perpecahan, dan bahkan Pengusiran Besar pada tahun 1662. 

Richard Baxter menganggap doa sebagai hal pertama dan terakhir yang diperlukan untuk menjadi pendeta dan revivalis yang sukses. Dia menulis, “Di atas segalanya, banyaklah dalam doa dan meditasi rahasia. Dengan ini Anda akan mengambil api surgawi yang harus menyalakan pengorbanan Anda: ingatlah bahwa Anda tidak dapat menolak dan mengabaikan kewajiban Anda untuk menyakiti Anda sendiri, banyak yang akan merugi karenanya juga Anda.

Mengingat semua janji kebangunan rohani dari Kitab Suci, dapatkah kita benar-benar berharap untuk melihat kebangunan rohani tanpa doa seperti itu? Kita membutuhkan pendeta yang tidak hanya berbicara tentang kebangunan rohani, tetapi yang akan bersusah payah untuk kebangunan rohani. Hari ini Gereja memiliki segalanya mulai dari pertemuan pria hingga pertemuan mujizat, tetapi kita masih belum mengalami kebangunan rohani. 

Sekadar pertemuan dan konferensi tidak akan pernah bisa menggantikan kuasa dan otoritas dari doa seorang gembala sejati. “Biarlah para imam, yang melayani TUHAN, menangis di antara serambi dan mezbah, dan biarlah mereka berkata, 'Biarkan umat-Mu, ya TUHAN, dan jangan berikan warisan-Mu untuk dicela, sehingga orang-orang kafir akan memerintah mereka: mengapa harus mereka berkata di antara orang-orang, Di manakah Allah mereka?'” (Yoel 2:17). 

Saya khawatir banyak pendeta yang secara naif mengharapkan kegerakan Tuhan sambil mengabaikan sarana Tuhan. Bapa rindu mengunjungi kami. “Dia akan datang kepada kita seperti HUJAN, seperti HUJAN terakhir dan sebelumnya ke bumi.” (Hosea 6:3). Namun, seperti Elia, kita harus berdoa dan berdoa lagi, sebelum awan pertama dari kebangunan rohani terlihat. Para pendeta yang terkasih, “MINTALAH HUJAN kepada Tuhan pada saat hujan akhir.” (Zakharia 10:1).

Referensi yang Digunakan:

Autobiografi Richard Baxter; JC Ryle, Cahaya dari Masa Lalu

© David Smithers

___________________________________

Nama Web Revival Library

Alamat Web https://www.revival-library.org/prayer_makes_history/baxter_richard.shtml

Posting Komentar untuk " Biografi Tokoh Kristen; Richard Baxter - 12 November 1615 – 8 Desember 1691"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;