Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cara Memenangkan Jiwa Untuk Tuhan

 

Cara Memenangkan Jiwa Untuk Tuhan Oleh Charles Finney
Charles Finney 

1 Timotius 4:16 (TB) Awasilah dirimu sendiri dan awasilah ajaranmu. Bertekunlah dalam semuanya itu, karena dengan berbuat demikian engkau akan menyelamatkan dirimu dan semua orang yang mendengar engkau.

Perhatikan dirimu sendiri, dan doktrin; lanjutkan di dalamnya; karena dengan melakukan ini engkau akan menyelamatkan dirimu sendiri dan mereka yang mendengarkanmu.”—I Tim. 4:16.

Saya mohon izin dalam artikel ini untuk menyarankan kepada saudara-saudara saya yang lebih muda dalam pelayanan beberapa pemikiran tentang filosofi memberitakan Injil untuk menjamin keselamatan jiwa-jiwa. Itu adalah hasil dari banyak belajar, banyak doa untuk ajaran Ilahi, dan pengalaman praktis selama bertahun-tahun.

Saya memahami nasihat di kepala artikel ini terkait dengan masalah, tata tertib, dan tata cara memberitakan Injil Yesus Kristus kepada orang lain.

Masalahnya adalah, bagaimana kita memenangkan jiwa sepenuhnya bagi Kristus? Tentu saja, kita harus memenangkan mereka dari diri mereka sendiri.

1. Mereka adalah agen moral yang bebas, tentu saja — rasional, akuntabel.

2. Mereka memberontak melawan Tuhan yang sepenuhnya terasing, sangat berprasangka, dan berkomitmen melawan Dia.

3. Mereka berkomitmen pada kepuasan diri sebagai akhir dari keberadaan mereka

4. Keadaan berkomitmen ini adalah kerusakan moral, sumber dosa di dalam diri mereka, yang darinya mengalir, dengan hukum alam, semua jalan dosa mereka. Keadaan sukarela yang berkomitmen ini adalah "hati jahat" mereka. Inilah yang membutuhkan perubahan radikal.

5. Allah sangat baik hati, dan orang berdosa yang belum bertobat adalah orang yang sangat mementingkan diri sendiri; sehingga mereka secara radikal menentang Tuhan. Komitmen mereka pada pemuasan selera dan kecenderungan mereka dikenal dalam bahasa Alkitab sebagai “pikiran duniawi;” atau seperti pada bagian pinggir, “pemikiran daging,” yang merupakan permusuhan terhadap Allah.

6. Permusuhan ini bersifat sukarela, dan harus diatasi, jika ada, oleh firman Allah, yang dibuat efektif oleh ajaran Roh Kudus.

7. Injil diadaptasi untuk tujuan ini, dan ketika disajikan dengan bijak kita dapat dengan yakin mengharapkan kerja sama yang efektif dari Roh Kudus. Ini tersirat dalam amanat kita, “Pergilah dan muridkanlah semua bangsa, dan lihatlah! Aku selalu bersamamu, bahkan sampai ke ujung dunia.”

8. Jika kita tidak bijaksana, tidak logis, tidak filosofis, dan keluar dari semua tatanan alam, dalam menyampaikan Injil, kita tidak memiliki jaminan untuk mengharapkan kerja sama Ilahi.

9. Dalam memenangkan jiwa, seperti dalam segala hal lainnya, Tuhan bekerja melalui dan sesuai dengan hukum alam. Oleh karena itu, jika kita ingin memenangkan jiwa, kita harus dengan bijak menyesuaikan sarana untuk tujuan ini. Kita harus menyajikan kebenaran itu dan dalam urutan itu, disesuaikan dengan hukum alam pikiran, pemikiran, dan tindakan mental. Filsafat mental yang salah akan sangat menyesatkan kita, dan kita akan sering didapati dengan bodohnya bekerja melawan hak pilihan Roh Kudus.

10. Orang berdosa harus dihukum karena permusuhan mereka. Mereka tidak mengenal Tuhan, dan akibatnya sering mengabaikan pertentangan hati mereka terhadap-Nya. “Oleh hukum Taurat orang mengenal dosa,” karena melalui hukum orang berdosa mendapatkan gagasan pertamanya yang benar tentang Allah. Melalui hukum ia pertama-tama belajar bahwa Allah sangat baik hati, dan sangat menentang semua keegoisan. Hukum ini, kemudian, harus disusun dengan segala keagungannya melawan keegoisan dan permusuhan orang berdosa.

11. Hukum ini membawa keyakinan yang tak terbantahkan akan kebenarannya, dan tidak ada pelaku moral yang dapat meragukannya.

12. Semua orang tahu bahwa mereka telah berdosa, tetapi tidak semua orang diinsafkan akan kesalahan dan akibat buruk dari dosa. Banyak orang yang ceroboh, dan tidak merasakan beban dosa, kengerian dan teror penyesalan, dan tidak memiliki perasaan terhukum dan tersesat.

13. Tetapi tanpa ini mereka tidak dapat memahami atau menghargai metode keselamatan Injil. Seseorang tidak dapat dengan cerdas dan sepenuh hati meminta atau menerima pengampunan sampai dia melihat atau merasakan fakta dan keadilan dari hukumannya.

14. Tidak masuk akal untuk menganggap bahwa seorang pendosa yang ceroboh dan tidak terhukum dapat dengan cerdas dan penuh syukur menerima tawaran pengampunan Injil, sampai ia menerima kebenaran Allah dalam penghukumannya. Pertobatan kepada Kristus adalah perubahan yang cerdas. Oleh karena itu keyakinan tentang gurun pasir yang buruk harus mendahului penerimaan belas kasihan; karena tanpa keyakinan ini jiwa tidak memahami kebutuhannya akan belas kasihan. Tentu saja tawaran itu ditolak. Injil bukanlah kabar gembira bagi orang berdosa yang ceroboh dan tidak dihukum.

15. Spiritualitas hukum harus diterapkan dengan hati-hati pada hati nurani sampai pembenaran diri orang berdosa dimusnahkan, dan dia tidak dapat berkata-kata dan mengutuk dirinya sendiri di hadapan Allah yang kudus.

16. Pada beberapa orang keyakinan ini sudah matang, dan pengkhotbah dapat segera menghadirkan Kristus, dengan harapan dia diterima; tetapi pada saat-saat biasa kasus seperti itu luar biasa. Banyak orang berdosa yang ceroboh, tidak bersalah, dan mengambil keyakinan dan kesiapan mereka untuk menerima Kristus, dan, karenanya, mendesak orang berdosa untuk segera menerima Dia, adalah memulai dari akhir yang salah dari pekerjaan kita—menyebabkan pengajaran kita tidak dapat dipahami. Dan jalan seperti itu akan ditemukan sebagai jalan yang salah, apa pun yang ditunjukkan oleh penampilan dan pengakuan saat ini. Orang berdosa dapat memperoleh harapan di bawah pengajaran seperti itu; tetapi kecuali Roh Kudus memberikan sesuatu yang gagal dilakukan oleh pengkhotbah, itu akan diketahui sebagai sesuatu yang palsu. Semua mata rantai kebenaran yang hakiki harus disediakan.

17. Ketika hukum telah melakukan pekerjaannya, meniadakan pembenaran diri sendiri, dan menutup pendosa untuk menerima belas kasihan, dia harus dibuat untuk memahami kelezatan dan bahaya meniadakan pelaksanaan hukuman ketika perintah hukum telah dilanggar. .

18. Di sini orang berdosa harus dibuat untuk memahami bahwa dari kebaikan Tuhan dia tidak dapat dengan adil menyimpulkan bahwa Tuhan dapat secara konsisten mengampuni dia. Karena kecuali keadilan publik dapat dipenuhi, hukum kebajikan universal melarang pengampunan dosa. Jika keadilan publik tidak dianggap dalam pelaksanaan belas kasihan, kebaikan publik dikorbankan untuk kepentingan individu. Tuhan tidak akan pernah melakukan ini.

19. Ajaran ini akan menutup orang berdosa untuk mencari beberapa persembahan untuk keadilan publik.

20. Sekarang berikan dia penebusan sebagai fakta yang terungkap, dan tutup dia kepada Kristus sebagai korban penghapus dosanya sendiri. Tekankan fakta yang diungkapkan bahwa Allah telah menerima kematian Kristus sebagai pengganti kematian orang berdosa, dan bahwa ini harus diterima atas kesaksian Allah.

21. Karena sudah dihancurkan menjadi penyesalan oleh kuasa hukum yang menghukum, penyataan kasih Allah yang dimanifestasikan dalam kematian Kristus secara alami akan menimbulkan kebencian pada diri sendiri, dan kesedihan ilahi yang tidak perlu disesali. Di bawah ini menunjukkan orang berdosa tidak pernah bisa memaafkan dirinya sendiri. Tuhan itu kudus dan mulia; dan dia orang berdosa yang diselamatkan oleh kasih karunia yang berdaulat. Ajaran ini mungkin kurang lebih formal karena jiwa yang Anda tuju kurang lebih bijaksana, cerdas, dan berhati-hati untuk memahami.

22. Bukan kebetulan bahwa dispensasi hukum mendahului dispensasi anugerah; tetapi itu dalam tatanan alami, sesuai dengan hukum mental yang ditetapkan, dan lebih dari itu hukum harus mempersiapkan jalan bagi Injil. Mengabaikan hal ini dalam mengajar jiwa-jiwa hampir pasti menghasilkan harapan palsu, pengenalan standar palsu pengalaman Kristen, dan memenuhi gereja dengan petobat palsu. Waktu akan membuat ini jelas.

23. Kebenaran harus diberitakan kepada orang-orang yang hadir, dan diterapkan secara pribadi untuk memaksa setiap orang merasa bahwa Anda bersungguh-sungguh dengannya. Seperti yang sering dikatakan tentang seorang pengkhotbah tertentu: “Dia tidak berkhotbah, tetapi menjelaskan apa yang dikhotbahkan orang lain, dan tampaknya berbicara langsung kepada saya.”

24. Kursus ini akan memusatkan perhatian, dan menyebabkan pendengar Anda melupakan panjang khotbah Anda. Mereka akan lelah jika mereka tidak merasakan minat pribadi pada apa yang Anda katakan. Untuk mengamankan minat individu mereka pada apa yang Anda katakan adalah syarat yang sangat diperlukan untuk pertobatan mereka. Dan, sementara minat individu mereka terbangun, dan berpegang teguh pada subjek Anda, mereka jarang mengeluh tentang panjangnya khotbah Anda. Dalam hampir semua kasus, jika orang mengeluh tentang lamanya khotbah kita, itu karena kita gagal membuat mereka tertarik secara pribadi dengan apa yang kita katakan.

25. Jika kita gagal untuk menarik minat mereka secara pribadi, itu bisa karena kita tidak menyapa mereka secara pribadi, atau karena kita kurang minyak dan kesungguhan, atau karena kita kurang kejelasan dan kekuatan, atau tentunya karena kita kekurangan sesuatu yang seharusnya kita miliki. Untuk membuat mereka merasa bahwa kita dan Tuhan berarti mereka sangat diperlukan.

26. Jangan berpikir bahwa kesalehan yang sungguh-sungguh saja dapat membuat Anda berhasil memenangkan jiwa. Ini hanya salah satu syarat keberhasilan. Harus ada akal sehat, harus ada kebijaksanaan spiritual dalam mengadaptasi sarana sampai akhir. Materi dan cara dan ketertiban dan waktu dan tempat semua perlu disesuaikan dengan bijaksana untuk tujuan akhir yang kita lihat.

27. Tuhan kadang-kadang dapat mempertobatkan jiwa oleh orang-orang yang tidak berpikiran spiritual, ketika mereka memiliki kecerdasan alami yang memungkinkan mereka menyesuaikan cara untuk mencapai tujuan itu, tetapi Alkitab menjamin kita dalam menegaskan bahwa ini adalah kasus yang luar biasa. Tanpa kepintaran dan penyesuaian sarana untuk mencapai tujuan ini pikiran rohani akan gagal untuk memenangkan jiwa bagi Kristus.

28. Jiwa membutuhkan petunjuk sesuai dengan ukuran kecerdasannya. Beberapa kebenaran sederhana, ketika diterapkan dengan bijak dan diterangi oleh Roh Kudus, akan mempertobatkan anak-anak kepada Kristus. Saya katakan diterapkan dengan bijak, karena mereka juga adalah orang berdosa, dan membutuhkan penerapan hukum, sebagai penuntun, untuk membawa mereka kepada Kristus, agar mereka dapat dibenarkan oleh iman. Cepat atau lambat akan tampak bahwa anggapan pertobatan kepada Kristus adalah palsu di mana pekerjaan hukum persiapan telah dihilangkan, dan Kristus belum dipeluk sebagai Juruselamat dari dosa dan penghukuman.

29. Orang-orang berdosa dalam pendidikan dan kebudayaan, yang, bagaimanapun juga, tidak yakin dan skeptis di dalam hati mereka, membutuhkan penerapan kebenaran yang jauh lebih luas dan menyeluruh. Pria profesional membutuhkan jaring Injil untuk dilemparkan ke sekeliling mereka, tanpa ada celah yang dapat mereka lewati; dan, ketika ditangani demikian, mereka semakin yakin untuk diubah sebanding dengan kecerdasan mereka yang sebenarnya. Saya telah menemukan bahwa kursus kuliah yang ditujukan kepada para pengacara, dan disesuaikan dengan kebiasaan berpikir dan penalaran mereka, pasti akan mengubah mereka.

30. Agar berhasil memenangkan jiwa, kita perlu mengamati — mempelajari karakter individu, menekankan fakta pengalaman, pengamatan, dan wahyu ke dalam hati nurani semua kelas.

31. Pastikan untuk menjelaskan istilah yang Anda gunakan. Sebelum saya bertobat, saya gagal mendengar istilah pertobatan, iman, kelahiran kembali, dan pertobatan dijelaskan dengan jelas. Pertobatan digambarkan sebagai perasaan. Iman direpresentasikan sebagai tindakan intelektual atau negara, dan bukan sebagai tindakan kepercayaan sukarela. Kelahiran kembali direpresentasikan sebagai beberapa perubahan fisik di alam, yang dihasilkan oleh kuasa langsung Roh Kudus, alih-alih perubahan sukarela dari preferensi utama jiwa, yang dihasilkan oleh penerangan rohani Roh Kudus. Bahkan pertobatan digambarkan sebagai pekerjaan Roh Kudus sedemikian rupa untuk menutupi fakta bahwa itu adalah tindakan orang berdosa itu sendiri, di bawah bujukan Roh Kudus.

32. Mendesak fakta bahwa pertobatan melibatkan penolakan sukarela dan nyata dari semua dosa; bahwa itu adalah perubahan pikiran yang radikal terhadap Tuhan.

33. Juga, fakta bahwa iman yang menyelamatkan adalah kepercayaan hati kepada Kristus; bahwa itu bekerja dengan cinta, itu memurnikan hati, dan mengalahkan dunia; bahwa tidak ada iman yang menyelamatkan yang tidak memiliki sifat-sifat ini.

34.Orang berdosa dituntut untuk melakukan tindakan mental tertentu. Apa ini yang perlu dia pahami. Kesalahan dalam filsafat mental tetapi memalukan, dan dapat secara fatal menipu jiwa yang bertanya. Orang-orang berdosa sering ditempatkan pada jalur yang salah. Mereka sering kali merasa tertekan alih-alih mengajukan tindakan kehendak yang diperlukan. Sebelum pertobatan saya, saya tidak pernah menerima dari manusia ide yang masuk akal tentang tindakan mental yang Tuhan tuntut dari saya.

35. Tipu daya dosa membuat jiwa yang ingin tahu sangat rentan terhadap delusi; oleh karena itu, para guru harus mencari tahu tentang setiap semak, dan mencari setiap sudut dan sudut di mana jiwa dapat menemukan perlindungan palsu. Jadilah sangat teliti dan diskriminatif untuk membuatnya hampir mustahil karena sifat kasus akan mengakui bahwa penanya harus memiliki harapan palsu.

36. Jangan takut untuk teliti. Jangan melalui rasa kasihan palsu memakai plester di mana probe dibutuhkan. Jangan takut bahwa Anda akan mengecilkan hati orang berdosa yang dihukum, dan mengembalikannya, dengan mencarinya sampai ke dasar. Jika Roh Kudus berurusan dengan dia, semakin Anda mencari dan menyelidiki semakin tidak mungkin bagi jiwa untuk berbalik atau beristirahat dalam dosa.

37. Jika Anda ingin menyelamatkan jiwa, jangan menyayangkan tangan kanan, atau mata kanan, atau idola kesayangan apa pun; tetapi pastikan bahwa segala bentuk dosa ditinggalkan. Menuntut pengakuan penuh atas kesalahan, kepada semua orang yang memiliki hak untuk mengaku. Menuntut restitusi penuh, sejauh mungkin, kepada semua pihak yang dirugikan. Jangan sampai ketinggalan ajaran Kristus yang jelas tentang hal ini. Siapapun pendosanya, biarlah dia mengerti dengan jelas bahwa jika dia tidak meninggalkan semua yang dia miliki, dia tidak dapat menjadi murid Kristus. Bersikeraslah pada pentahbisan seluruh dan universal dari semua kekuatan tubuh dan pikiran, dan dari semua properti, kepemilikan, karakter, dan pengaruh kepada Tuhan. Bersikeras penyerahan total kepada Tuhan dari semua kepemilikan diri, atau apa pun, sebagai syarat untuk diterima.

38. Pahami diri Anda sendiri, dan, jika mungkin, buat orang berdosa mengerti bahwa tidak kurang dari ini yang terlibat dalam iman sejati atau pertobatan sejati, dan bahwa pengudusan sejati melibatkan mereka semua.

39. Ingatlah terus-menerus dalam pikiran orang berdosa bahwa Kristus pribadi dengan siapa dia berurusan, bahwa Allah di dalam Kristus mencari rekonsiliasi dengan dirinya sendiri, dan bahwa syarat rekonsiliasinya adalah bahwa dia menyerahkan kehendaknya dan seluruh keberadaannya kepada Allah — bahwa dia tidak meninggalkan satu kuku pun di belakang.

40. Yakinkan dia bahwa "Tuhan telah memberinya hidup yang kekal, dan hidup ini ada pada putranya;" bahwa “Kristus dijadikan baginya hikmat, kebenaran, pengudusan, dan penebusan;” dan bahwa dari awal hingga akhir ia harus menemukan seluruh keselamatannya di dalam Kristus.

41. Ketika puas bahwa jiwa dengan cerdas menerima semua ajaran ini, dan Kristus di dalamnya dinyatakan, maka ingatlah bahwa dia harus bertahan sampai akhir, sebagai syarat lebih lanjut dari keselamatannya. Di sini di hadapan Anda ada pekerjaan besar untuk mencegah jiwa dari kemerosotan, mengamankan pengudusannya yang permanen dan memeteraikannya untuk kemuliaan kekal.

42. Bukankah kemunduran yang sangat umum di hati para petobat menunjukkan beberapa cacat serius dalam ajaran mimbar tentang hal ini? Apa artinya begitu banyak petobat yang penuh harapan, dalam beberapa bulan setelah pertobatan mereka yang nyata, kehilangan cinta pertama mereka, kehilangan semua semangat mereka dalam agama, mengabaikan tugas mereka, dan hidup dalam nama Kristen, tetapi dalam semangat dan kehidupan duniawi?

43. Seorang pengkhotbah yang benar-benar berhasil tidak hanya harus memenangkan jiwa-jiwa bagi Kristus, tetapi juga harus menjaga agar jiwa-jiwa itu tetap dimenangkan. Dia tidak hanya harus menjamin pertobatan mereka, tetapi pengudusan permanen mereka.

44. Tidak ada dalam Alkitab yang lebih jelas dijanjikan dalam hidup ini selain pengudusan permanen. 1 Tes., ay. 23, 24: ”Allah damai sejahtera menguduskan kamu seluruhnya; dan saya berdoa kepada Allah agar seluruh roh, jiwa, dan tubuh Anda terpelihara dengan tak bercacat hingga kedatangan Tuhan kita Yesus Kristus. Setialah dia yang memanggilmu, yang juga akan melakukannya.” Ini tidak diragukan lagi merupakan doa rasul untuk pengudusan permanen dalam hidup ini, dengan janji yang tegas bahwa dia yang telah memanggil kita akan melakukannya.

45. Kita belajar dari Kitab Suci bahwa “setelah kita percaya” kita dimeteraikan atau mungkin dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan, dan bahwa pemeteraian ini adalah keselamatan kita yang sesungguhnya. Ef. 1:13-14: “Kepada siapa kamu juga percaya setelah itu kamu mendengar firman kebenaran, Injil keselamatanmu; kepada-Nya juga setelah itu kamu percaya, kamu dimeteraikan dengan Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan warisan yang sungguh-sungguh dari kita sampai penebusan milik yang dibeli, untuk memuji kemuliaan-Nya.” Penyegelan-Nya yang sungguh-sungguh atas warisan kita inilah yang membuat keselamatan kita menjadi pasti. Oleh karena itu, dalam Ef. 4:30, sang rasul berkata: “Jangan mendukakan Roh Kudus Allah, yang olehnya kamu dimeteraikan pada hari penebusan.” Dan dalam II Kor.1:21-22, rasul berkata: “Sekarang Dia yang meneguhkan kami bersama kamu di dalam Kristus, dan yang telah mengurapi kami, adalah Allah, yang juga telah memeteraikan kami dan memberikan kesungguhan semangat di dalam hati kami.” Demikianlah kita ditegakkan di dalam Kristus dan diurapi oleh Roh, dan juga dimeteraikan oleh kesungguhan Roh di dalam hati kita. Dan ini, ingat, adalah berkat yang kita terima setelah kita percaya, seperti yang telah diberitahukan Paulus kepada kita dalam Suratnya kepada jemaat di Efesus, yang dikutip di atas. Sekarang adalah kepentingan terakhir bahwa para petobat hendaknya diajar untuk tidak berhenti dari pengudusan permanen ini, pemeteraian ini, ini ditegakkan di dalam Kristus melalui pengurapan khusus dari Roh Kudus. seperti yang telah diberitahukan Paulus kepada kita dalam Suratnya kepada jemaat di Efesus, yang dikutip di atas. Sekarang adalah kepentingan terakhir bahwa para petobat hendaknya diajar untuk tidak berhenti dari pengudusan permanen ini, pemeteraian ini, ini ditegakkan di dalam Kristus melalui pengurapan khusus dari Roh Kudus. seperti yang telah diberitahukan Paulus kepada kita dalam Suratnya kepada jemaat di Efesus, yang dikutip di atas. Sekarang adalah kepentingan terakhir bahwa para petobat hendaknya diajar untuk tidak berhenti dari pengudusan permanen ini, pemeteraian ini, ini ditegakkan di dalam Kristus melalui pengurapan khusus dari Roh Kudus.

46. Nah, saudara-saudara, kecuali kita mengetahui apa artinya ini melalui pengalaman kita sendiri, dan memimpin orang-orang yang insaf ke pengalaman ini, kita gagal secara paling menyedihkan dan pada dasarnya dalam pengajaran kita. Kami meninggalkan krim dan kepenuhan Injil.

47. Perlu dipahami bahwa meskipun pengalaman ini jarang terjadi di antara para pendeta, hal itu akan didiskreditkan oleh gereja-gereja, dan hampir mustahil bagi seorang pengkhotbah yang terisolasi dari doktrin ini untuk mengatasi ketidakpercayaan gerejanya. Mereka akan merasa ragu akan hal itu, karena begitu sedikit yang mengkhotbahkannya atau mempercayainya; dan akan mempertanggungjawabkan desakan pendeta mereka dengan mengatakan bahwa pengalamannya disebabkan oleh temperamennya yang khas, dan dengan demikian mereka akan gagal menerima pengurapan ini karena ketidakpercayaan mereka. Dalam keadaan seperti itu, semakin penting untuk menekankan pentingnya dan hak istimewa pengudusan permanen.

48. Dosa terdiri dari keinginan daging, dalam “menaati keinginan daging dan pikiran.” Pengudusan permanen terdiri dari penyerahan total dan permanen kepada Tuhan. Ini menyiratkan penolakan untuk menuruti keinginan daging atau pikiran. Baptisan atau pemeteraian Roh Kudus menaklukkan kuasa keinginan dan memperkuat dan menegaskan kehendak dalam melawan dorongan keinginan, dan dalam tinggal secara permanen dalam keadaan menjadikan seluruh diri sebagai persembahan kepada Allah.

49. Jika kita diam tentang hal ini, kesimpulan alaminya adalah kita tidak mempercayainya, dan, tentu saja, kita tidak tahu apa-apa tentangnya dalam pengalaman. Ini pasti akan menjadi batu sandungan bagi gereja.

50. Karena ini tidak dapat disangkal merupakan doktrin yang penting, dan dengan jelas diajarkan di dalam Injil, dan memang merupakan sumsum dan lemak Injil, kegagalan dalam pengajaran ini berarti merampok warisan gereja yang paling kaya.

51. Kesaksian gereja, dan sebagian besar dari pelayanan, tentang masalah ini sangat cacat. Warisan ini telah ditahan dari gereja, dan apakah mengherankan bahwa dia mundur secara memalukan? Kesaksian yang relatif sedikit, di sana-sini, yang bersikeras pada doktrin ini hampir dibatalkan oleh kesaksian tandingan atau kebungkaman yang bersalah dari massa besar saksi-saksi Kristus.

52. Saudara-saudaraku yang terkasih, keyakinan saya begitu matang dan perasaan saya begitu dalam tentang hal ini sehingga saya tidak boleh menyembunyikan dari Anda ketakutan saya bahwa kurangnya pengalaman pribadi, dalam banyak kasus, adalah alasan dari cacat besar dalam memberitakan Injil. Saya tidak mengatakan ini untuk mencela Anda; tidak dalam hati saya untuk melakukannya. Tidaklah luar biasa bahwa banyak dari Anda, setidaknya, tidak memiliki pengalaman ini. Pelatihan agama Anda telah rusak. Anda telah dituntun untuk mengambil pandangan yang berbeda tentang subjek ini. Berbagai penyebab telah beroperasi untuk membuat Anda berprasangka buruk terhadap doktrin Injil yang mulia ini. Anda belum secara intelektual mempercayainya; dan, tentu saja, belum menerima Kristus dalam kepenuhannya ke dalam hati Anda. Mungkin doktrin ini bagi Anda telah menjadi batu sandungan dan batu sandungan; tapi saya berdoa jangan biarkan prasangka menang,

53. Tidak ada manusia, orang suci atau orang berdosa, yang boleh ditinggalkan oleh kita untuk beristirahat atau berdiam diri dalam pemanjaan dosa apa pun. Tidak seorang pun diperbolehkan untuk menghibur harapan Surga, jika kita dapat mencegahnya, yang hidup dalam pemanjaan dosa yang diketahui dalam bentuk apa pun. Tuntutan dan bujukan kita yang terus-menerus seharusnya adalah, “Jadilah kudus, karena Allah itu kudus.” “Jadilah kamu sempurna, sama seperti Bapamu di Surga adalah sempurna.” Marilah kita mengingat cara Kristus mengakhiri Khotbah di Bukit yang mengesankan. Setelah menyebarkan kebenaran-kebenaran yang sangat mencari itu di hadapan para pendengarnya, dan menuntut agar itu sempurna, sebagaimana Bapa mereka di Surga adalah sempurna, dia menyimpulkan dengan meyakinkan mereka bahwa tidak seorang pun dapat diselamatkan yang tidak menerima dan mematuhi ajaran-ajarannya.

Alih-alih mencoba menyenangkan orang-orang kita dalam dosa-dosa mereka, kita harus terus berusaha memburu dan membujuk mereka keluar dari dosa-dosa mereka. Saudara-saudara, marilah kita melakukannya, karena rok kita tidak akan tercemar oleh darah mereka. Jika kita mengikuti jalan ini, dan terus-menerus berkhotbah dengan minyak penyucian dan kuasa, dan tinggal dalam kepenuhan ajaran Kristus, kita dapat dengan senang hati berharap untuk menyelamatkan diri kita sendiri dan mereka yang mendengarkan kita.

Sebuah bab dari Walter P. Doe: Revivals and How to Promote Them

____________

Judul Artikel How to Win Souls (Cara Memenangkan Jiwa)

Penulis asli Charles Finney

Nama Web Revival-Library

Alamat Web https://www.revival-library.org/resources/revival_seekers/revival_tips/finney_how_to_win_souls.shtml

Posting Komentar untuk "Cara Memenangkan Jiwa Untuk Tuhan"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;