Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kata Motivasi Kristen Singkat; Oleh R. C. Sproul (1939–2017)

Kata Motivasi Kristen Singkat; Oleh R. C. Sproul (1939–2017)
 R. C. Sproul (1939–2017)

Kali ini, saya akan berbagi kepada Anda, kutipan-kutipan berharga dari seorang teolog yang juga sangat mempengaruhi saya di dalam perjalanan iman saya. Yaitu RC. Sproul. Selamat membaca dan menikmati. Sebelumnya, saya juga telah menuliskan kutipan-kutipan berharga dari J.l. Packer.

“Peluang adalah kata yang sangat bagus untuk menggambarkan kemungkinan matematis, tetapi itu hanya sebuah kata. Itu bukan entitas. Kesempatan bukanlah apa-apa. Ia tidak memiliki kekuatan karena ia tidak ada; oleh karena itu, ia tidak dapat mempengaruhi apa pun. Namun, saat ini kita memiliki ilmuwan canggih yang membuat pernyataan sadar yang menyatakan bahwa seluruh alam semesta diciptakan secara kebetulan. Artinya tidak ada yang menyebabkan sesuatu, dan tidak ada pernyataan yang lebih anti-ilmiah dari itu. Segala sesuatu memiliki penyebab, dan penyebab utama, seperti yang telah kita lihat, adalah Tuhan.”

“Tanpa Tuhan, manusia tidak memiliki titik referensi untuk mendefinisikan dirinya sendiri.”

“Tidak ada “ibu” seperti Ibu Pertiwi. Alam sendiri tidak berdaya untuk menghasilkan kehidupan apa pun. Dalam dirinya sendiri, alam itu tandus. Kekuatan untuk menghasilkan kehidupan berada pada Pencipta alam—Tuhan. Menggantikan alam sebagai sumber kehidupan berarti mengacaukan makhluk dengan Sang Pencipta. Semua bentuk pemujaan alam adalah tindakan penyembahan berhala yang menjijikkan bagi Tuhan.”

"Saya tidak ingin mengemudi melintasi jembatan yang dirancang oleh seorang insinyur yang percaya bahwa angka-angka dalam model tegangan struktural adalah kebenaran yang relatif."

"Humanisme tidak ditemukan oleh manusia, tetapi oleh seekor ular yang menyarankan bahwa pencarian otonomi mungkin merupakan ide yang bagus."

“Sinisme dan skeptisisme adalah bentuk paling kasar dari quasi-intelektualisme… Biarkan yang sinis menjadi sinis terhadap sinismenya dan skeptis skeptis terhadap skeptisismenya dan bergabunglah dalam pertempuran.”

"Jika Anda tidak bertanggung jawab dalam hidup, itu berarti pada akhirnya hidup Anda tidak diperhitungkan."

“Dan saya berkata kepada seorang humanis dengan segala sinisme, jika saya datang dari ketiadaan, jika saya pergi ke ketiadaan, saya bukan apa-apa, dan mengapa saya harus peduli siapa yang duduk di depan bus atau di belakang bus? Apa peduliku jika itu kuman putih atau kuman hitam yang memiliki hak di dunia ini?”

"Seperti takut akan Tuhan adalah awal dari kebijaksanaan, maka penyangkalan Tuhan adalah puncak kebodohan."

“Saya khawatir di Amerika Serikat saat ini doktrin pembenaran yang berlaku bukanlah pembenaran oleh iman saja. Itu bahkan bukan pembenaran oleh perbuatan baik atau kombinasi antara iman dan perbuatan. Gagasan pembenaran yang berlaku dalam budaya kita saat ini adalah pembenaran melalui kematian. Yang harus dilakukan seseorang untuk diterima ke dalam pelukan Tuhan yang abadi adalah mati.”

“Kegagalan evangelikalisme modern adalah kegagalan untuk memahami kekudusan Allah.”

“Tuhan serius tentang bagaimana kita menyembah Dia, dan kita juga harus serius tentang itu.”

“Semakin dekat kita dengan Tuhan, semakin sedikit dosa akan menyebabkan kesedihan yang mendalam bagi kita.”

“Jika saya berharap pada apa pun atau siapa pun yang kurang dari Dia yang memiliki kuasa atas penderitaan dan, pada akhirnya, kematian, saya ditakdirkan untuk kekecewaan terakhir. Penderitaan akan membuat saya putus asa. Karakter apa yang saya miliki akan hancur. Harapan Kristuslah yang memungkinkan kita bertekun di saat-saat kesengsaraan dan kesusahan. Kita memiliki sauh bagi jiwa kita yang bersandar pada Dia yang telah mendahului kita dan menaklukkannya.”

“Berbahaya untuk berasumsi bahwa karena seseorang tertarik pada kekudusan dalam studinya maka dia adalah orang suci. Ada ironi di sini. Saya yakin bahwa alasan saya sangat lapar untuk belajar tentang kekudusan Allah justru karena saya tidak kudus. Saya orang yang profan—orang yang menghabiskan lebih banyak waktu di luar bait suci daripada di dalamnya. Tapi saya sudah cukup merasakan keagungan Tuhan untuk menginginkan lebih. Saya tahu apa artinya menjadi orang yang diampuni dan apa artinya diutus ke misi. Jiwaku menangis untuk lebih. Jiwaku membutuhkan lebih banyak.”

“Jika ada satu molekul maverick di seluruh alam semesta, maka Tuhan tidak berdaulat. Dan jika Tuhan tidak berdaulat, Dia bukanlah Tuhan.”

“Kebanyakan orang Kristen menghormati kedaulatan Tuhan tetapi percaya pada kedaulatan manusia.”

“Kerajaan Allah bukan dari rakyat, oleh rakyat, atau untuk rakyat. Ini adalah kerajaan yang diperintah oleh seorang Raja, dan Tuhan tidak memerintah dengan persetujuan rakyat-Nya tetapi oleh otoritas kedaulatan-Nya. Pemerintahannya meliputi saya apakah saya memilih Dia atau tidak.

“Rahmat Tuhan tidak terbatas. Tuhan tidak terbatas, dan Tuhan itu murah hati. Kita mengalami kasih karunia Allah yang tidak terbatas, tetapi kasih karunia tidak terbatas. Allah menetapkan batas kesabaran dan kesabaran-Nya. Dia memperingatkan kita berulang kali bahwa suatu hari nanti kapak akan jatuh dan penghakiman-Nya akan dicurahkan.”

“Doa bukan hanya solilokui, latihan analisis diri terapeutik, atau pembacaan agama. Doa adalah wacana dengan pribadi Tuhan itu sendiri.”

“Kita tidak dapat lagi membantu Roh Kudus dalam mempercepat jiwa kita menuju kehidupan rohani seperti Lazarus tidak dapat membantu Yesus membangkitkan dia dari kematian.”

“Ketuhanan Yesus bukan sekadar harapan orang Kristen yang suatu hari nanti bisa terwujud; itu adalah kebenaran yang telah terjadi.”

“Dia tidak berwujud dan tidak terlihat. Namun karya-Nya lebih dahsyat dari angin yang paling ganas. Roh membawa keteraturan dari kekacauan dan keindahan dari keburukan. Dia bisa mengubah orang yang tercabik-cabik dosa menjadi teladan kebajikan. Roh mengubah orang. Sang Pencipta kehidupan juga adalah Transformator kehidupan.”

“Ungkapan murka dan keadilan Allah yang paling kejam terlihat di Salib. Jika ada orang yang memiliki ruang untuk mengeluh tentang ketidakadilan, itu adalah Yesus. Dia adalah satu-satunya orang tak bersalah yang pernah dihukum oleh Tuhan. Jika kita terhuyung-huyung karena murka Allah, marilah kita terhuyung-huyung di kayu Salib. Di sinilah keheranan kita harus difokuskan.”

“Simbol paling cabul dalam sejarah manusia adalah Salib; namun dalam keburukannya itu tetap merupakan kesaksian yang paling fasih tentang martabat manusia.”

“Kebohongan yang paling berani dari semuanya adalah kebohongan yang dikatakan orang pada diri mereka sendiri: “Saya tidak perlu khawatir tentang murka Tuhan. Tuhanku adalah Tuhan yang penuh kasih.” Jika itu pikiranmu, tuhanmu adalah berhala.”

“Tuhan tidak pernah senang dengan ibadah yang bodoh, dengan ibadah yang tidak didasarkan pada pengetahuan tentang Tuhan.”

“Firman Tuhan dapat berada di dalam pikiran tanpa berada di dalam hati; tetapi itu tidak dapat berada di dalam hati tanpa terlebih dahulu berada di dalam pikiran.”

“Semakin banyak pengkhotbah yang setia kepada Firman Tuhan dalam khotbah mereka, semakin besar kemungkinan mereka untuk dituduh munafik. Mengapa? Karena semakin setia orang kepada Firman Tuhan, semakin tinggi pesan yang akan mereka khotbahkan. Semakin tinggi pesannya, semakin jauh mereka dari mematuhi diri mereka sendiri.”

“Jika kita ingin menjadi alkitabiah, maka persoalannya bukanlah apakah kita harus memiliki doktrin predestinasi atau tidak, tetapi jenis apa yang harus kita anut.”

“Saya pikir kelemahan terbesar di gereja saat ini adalah hampir tidak ada yang percaya bahwa Tuhan menginvestasikan kuasa-Nya di dalam Alkitab. Setiap orang mencari kekuatan dalam sebuah program, dalam metodologi, dalam teknik, dalam segala hal kecuali di mana Tuhan telah menempatkannya—Firman-Nya. Dia sendirilah yang memiliki kuasa untuk mengubah kehidupan untuk kekekalan, dan kuasa itu terfokus pada Kitab Suci.”

“Semakin kita berada di dalam Firman Tuhan, semakin Roh yang mengilhami Firman itu dan yang meneranginya bagi kita akan menggunakan Firman itu untuk menegaskan dalam jiwa kita bahwa kita benar-benar milik-Nya, bahwa kita memang di antara anak-anak Allah. ”

“Kita harus sangat berhati-hati membuka halaman-halaman Kitab Suci untuk belajar tentang kehendak Allah dan pimpinan Roh, dan tidak hanya mendengarkan ajaran populer dari subkultur Kristen di mana kita hidup.”

“Ketika saya membaca Alkitab, Alkitab mengkritik saya, saya tidak mengkritik Alkitab.”

“Jika ada sebuah rahasia, sebuah rahasia yang dijaga dengan hati-hati, untuk kebahagiaan manusia, itu adalah rahasia yang dinyatakan dalam katekismus abad ke-17 yang berbunyi, “Tujuan utama manusia adalah memuliakan Allah dan menikmati Dia selamanya.” Rahasia kebahagiaan ditemukan dalam ketaatan kepada Tuhan. Bagaimana kita bisa bahagia jika kita tidak taat? Bagaimana kita bisa patuh jika kita tidak tahu apa yang harus kita patuhi? Jadi puncak dan ujungnya adalah bahwa kebahagiaan tidak dapat sepenuhnya ditemukan selama kita tetap mengabaikan Firman Tuhan.”

“Saya tidak dapat membaca pikiran Tuhan, namun saya dapat membaca Firman Tuhan.”

“Bukankah menakjubkan bahwa hampir setiap orang memiliki pendapat untuk ditawarkan tentang Alkitab, namun hanya sedikit yang mempelajarinya.”

“Tuhan tidak hanya melempar pelampung ke orang yang tenggelam. Dia pergi ke dasar laut, dan menarik mayat dari dasar laut, mengangkatnya ke tepian, menghembuskan nafas kehidupan ke dalamnya dan membuatnya hidup.”

“Kalau begitu, di sinilah masalah sebenarnya dari kelalaian kita. Kita gagal dalam tugas kita untuk mempelajari Firman Tuhan bukan karena sulit untuk dipahami, bukan karena membosankan dan membosankan, tetapi karena itu adalah pekerjaan. Masalah kita bukanlah kurangnya kecerdasan atau kurangnya gairah. Masalah kita adalah kita malas.”

”Ketika orang mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak percaya pada takdir, saya akan mencengkeram leher mereka dan berkata, 'Mengapa tidak! Alkitab MENGAJARKANNYA!'”

“Adalah mode di beberapa kalangan akademis untuk melakukan kritik ilmiah terhadap Alkitab. Dengan demikian, para sarjana menempatkan diri mereka di atas Alkitab dan berusaha untuk memperbaikinya. Jika memang Alkitab adalah Firman Tuhan, tidak ada yang lebih sombong. Tuhanlah yang mengoreksi kita; kita tidak mengoreksi Dia. Kami tidak berdiri di atas Tuhan tetapi di bawah Dia.”

“Setiap kali saya membaca mazmur, saya merasa seperti sedang menguping pembicaraan pribadi orang suci dengan Tuhan.”

“Ibadah yang kita panggil dalam keadaan baru kita terlalu penting untuk diserahkan pada preferensi pribadi, keinginan, atau strategi pemasaran. Kesenangan Tuhanlah yang menjadi inti ibadah. Oleh karena itu, ibadah kita harus diinformasikan di setiap titik oleh Firman Tuhan saat kita mencari petunjuk Tuhan sendiri untuk ibadah yang berkenan kepada-Nya.”

“Kekristenan yang tidak berpikir sama sekali bukanlah kekristenan. Anda tidak bisa mencintai apa yang tidak Anda ketahui.

“Menjadi seorang Kristen adalah menjadi seorang teolog—pelajar Tuhan dan kehendak-Nya. Gereja adalah tempat orang percaya harus diasuh dalam praktik teologi yang benar. Penghinaan kontemporer terhadap konten teologis dan penekanan pada citra diri dan emosi tidak dimiliki oleh gereja apostolik.”

“Bagi orang Kristen, bisa ada sukacita di tengah penderitaan, sukacita yang melampaui rasa sakit saat itu. Tapi kita tidak benar-benar memahami alasan untuk kegembiraan di rumah kegembiraan ini. Kami menemukannya di rumah duka. Dengan menangis kita belajar merenungkan kebaikan Tuhan. Dalam duka kita menemukan damai sejahtera Allah yang melampaui akal.”

“Karena Kristus, penderitaan kami bukannya sia-sia. Itu adalah bagian dari rencana total Tuhan, yang telah memilih untuk menebus dunia melalui jalan penderitaan.”

“Iman yang benar selalu menghasilkan keserupaan yang nyata dengan Kristus.”

“Saya agak tertekan mendengar seseorang berkata, “Saya adalah seorang Kristen yang dilahirkan kembali.” Apa yang salah dengan pernyataan seperti itu? Nah, orang Kristen macam apa lagi yang ada? Jika kelahiran kembali benar-benar penting untuk masuk ke dalam kerajaan Allah, seperti yang dikatakan Yesus, tidak mungkin ada orang Kristen yang tidak dilahirkan kembali. Mengatakan "Kristen lahir baru" sama dengan mengatakan "Kristen Kristen." Ini redundansi, semacam kegagapan teologis.”

“Kita tidak membagi-bagi hidup kita, memberikan sebagian waktu untuk Tuhan, sebagian untuk bisnis atau sekolah kita, sambil menyimpan sebagian untuk diri kita sendiri. Idenya adalah untuk menjalani seluruh hidup kita di hadirat Tuhan, di bawah otoritas Tuhan, dan untuk kehormatan dan kemuliaan Tuhan. Itulah inti dari kehidupan Kristen.”

“Mengasihi Tuhan yang kudus berada di luar kekuatan moral kita. Satu-satunya jenis Tuhan yang dapat kita kasihi dengan sifat berdosa kita adalah tuhan yang tidak suci, berhala yang dibuat oleh tangan kita sendiri. Kecuali kita dilahirkan dari Roh Allah, kecuali Allah mencurahkan kasih-Nya yang kudus di dalam hati kita, kecuali jika Ia membungkuk dalam kasih karunia-Nya untuk mengubah hati kita, kita tidak akan mengasihi-Nya… Untuk mengasihi Allah yang kudus membutuhkan kasih karunia, kasih karunia yang cukup kuat untuk menembus hati kami yang mengeras dan membangunkan jiwa kami yang sekarat.”

“Jika Tuhan adalah Pencipta seluruh alam semesta, maka harus mengikuti bahwa Dia adalah Tuhan seluruh alam semesta. Tidak ada bagian dunia yang berada di luar ketuhanan-Nya. Itu berarti bahwa tidak ada bagian dari hidup saya yang harus berada di luar ketuhanan-Nya.”

“Doa memang mengubah banyak hal, segala macam hal. Tapi hal terpenting yang berubah adalah kita. Saat kita terlibat dalam persekutuan dengan Tuhan ini lebih dalam dan mengenal Dia yang dengannya kita berbicara lebih dekat, pengetahuan yang berkembang tentang Tuhan mengungkapkan kepada kita dengan lebih cemerlang siapa kita dan kebutuhan kita untuk berubah sesuai dengan Dia. Doa mengubah kita secara mendalam.”

“Dosa adalah pengkhianatan kosmik. Dosa adalah pengkhianatan terhadap Penguasa yang murni sempurna. Itu adalah tindakan yang sangat tidak berterima kasih kepada Dia yang kepada-Nya kita berutang segalanya, kepada Dia yang telah memberi kita hidup itu sendiri. Pernahkah Anda mempertimbangkan implikasi yang lebih dalam dari dosa sekecil apa pun, dari peccadillo yang paling kecil? Apa yang kita katakan kepada Pencipta kita ketika kita tidak menaati-Nya sekecil apa pun? Kita mengatakan tidak terhadap kebenaran Allah. Kami berkata, “Tuhan, hukum-Mu tidak baik. Penilaianku lebih baik dari penilaianmu. Otoritas Anda tidak berlaku untuk saya. Saya berada di atas dan di luar yurisdiksi Anda. Saya memiliki hak untuk melakukan apa yang ingin saya lakukan, bukan apa yang Anda perintahkan untuk saya lakukan.”

“Hanya ada dua cara agar keadilan Allah dapat dipenuhi sehubungan dengan dosa Anda. Entah Anda memuaskannya atau Kristus memuaskannya. Anda dapat memuaskannya dengan diusir dari hadirat Tuhan selamanya. Atau Anda dapat menerima kepuasan yang telah dibuat oleh Yesus Kristus.”

“Agar seorang Kristen menjadi seorang Kristen, dia pertama-tama harus menjadi orang berdosa. Menjadi orang berdosa adalah prasyarat untuk menjadi anggota gereja. Gereja Kristen adalah salah satu dari sedikit organisasi di dunia yang membutuhkan pengakuan dosa secara publik sebagai syarat keanggotaan.”

“Jika Anda tidak menyukai kenyataan bahwa Bapa Anda kudus, kudus, kudus, maka Anda mati secara rohani. Anda mungkin berada di gereja. Anda dapat pergi ke sekolah Kristen. Tetapi jika jiwa Anda tidak senang akan kekudusan Tuhan, Anda tidak mengenal Tuhan. Anda tidak mencintai Tuhan. Anda kehilangan kontak dengan Tuhan. Anda tertidur dengan karakternya.

“Selama kita menanggung kesalahan dosa, kita tidak dapat memprotes bahwa Tuhan tidak adil dalam membiarkan kita menderita.”

“Kami ingin diselamatkan dari kesengsaraan kami, tetapi bukan dari dosa kami. Kita ingin berdosa tanpa kesengsaraan, sama seperti anak yang hilang menginginkan warisan tanpa ayahnya. Hukum spiritual terpenting dari alam semesta fisik adalah bahwa harapan ini tidak akan pernah bisa diwujudkan. Dosa selalu menyertai kesengsaraan. Tidak ada kejahatan tanpa korban, dan semua ciptaan tunduk pada pembusukan karena pemberontakan manusia dari Tuhan.”

“Saya sering bertanya-tanya di mana Yesus akan menggunakan cambuk yang dibuat dengan tergesa-gesa jika Dia mengunjungi budaya kita. Dugaan saya adalah bahwa bukan meja penukaran uang di bait suci yang akan merasakan murka-Nya, tetapi rak pajangan di toko buku Kristen.” 

“Sensasi paling jelas yang dimiliki manusia ketika dia mengalami kesucian adalah perasaan makhluk yang sangat kuat dan luar biasa. Artinya, ketika kita berada di hadirat Tuhan, kita direndahkan dan menjadi paling sadar akan diri kita sendiri sebagai makhluk. Ini adalah kebalikan dari godaan asli Setan, "Kamu akan menjadi seperti dewa."

“Hidup kita mengatakan lebih banyak tentang bagaimana kita berpikir daripada buku kita. Teori yang kita khotbahkan tidak selalu yang benar-benar kita yakini. Teori yang kita jalani adalah yang benar-benar kita yakini.”

“Krisis ibadah yang sebenarnya saat ini bukanlah khotbah yang remeh atau terlalu berangin di gereja. Itu karena manusia tidak merasakan kehadiran Tuhan, dan jika mereka tidak merasakan kehadiran-Nya, bagaimana mereka bisa tergerak untuk mengungkapkan perasaan terdalam jiwa mereka untuk menghormati, menghormati, menyembah, dan memuliakan Tuhan?”

__________________

Judul Artikel 60 of the Best R.C. Sproul Quotes

Nama Web ANCHORED IN CHRIST


Posting Komentar untuk "Kata Motivasi Kristen Singkat; Oleh R. C. Sproul (1939–2017)"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;