Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Tentang Doa Percaya (Ibrani 11:6 Matius 3:17) Oleh Alexander Whyte

Renungan Tentang Doa Percaya; Oleh Alexander Whyte

Doa Percaya
(Ibrani 11:6 Matius 3:17)
Oleh Alexander Whyte 

Ibrani 11:6 (FAYH) Saudara tidak mungkin menyukakan hati Allah tanpa iman, tanpa bergantung kepada-Nya. Barang siapa ingin datang kepada Allah, ia harus percaya bahwa Allah ada dan bahwa Ia memberkati orang yang sungguh-sungguh mencari Dia. "Tetapi tanpa iman tidak mungkin menyenangkan Dia..." (Ibr. 11:6).

Matius 3:17 (FAYH) Lalu terdengarlah suara dari langit yang berkata, “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi. Ia menyenangkan hati-Ku.” "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nya Aku berkenan" (Mat. 3:17).

Pertama-tama dalam studi iman Kristus dan perampasan Kitab Suci Mesianik dengan percaya, dan kemudian dalam kehidupan doa-Nya yang tak henti-hentinya dan penuh keyakinan, Tuhan kita berdiri di kepala kita sebagai pencipta dan penyempurna iman yang kita miliki dan iman yang dianugerahkan kepada kita.

Dan tidak lebih dalam pembacaan firman-Nya yang percaya daripada dalam doa dan syafaat-Nya yang percaya terus-menerus. 'Yang, pada hari-hari daging-Nya, ketika Dia telah mempersembahkan doa dan permohonan, dengan tangisan dan air mata yang kuat kepada Allah Bapa yang mampu menyelamatkan-Nya dari kematian, dan didengar dalam ketakutan-Nya.' Siang dan malam, awal dan akhir, Tuhan kita hidup dan bergerak dan memiliki keberadaan-Nya dalam doa yang percaya.

Dia tidak akan pernah bisa memasuki pekerjaan besar-Nya, apalagi Dia pernah menyelesaikannya, tetapi karena iman-Nya kepada Bapa-Nya sebagai Pendengar doa. Pada setiap langkah berturut-turut dalam proses penebusan kita, Dia mengambil langkah itu setelah musim doa, sampai Dia telah menggenapi dalam pengalaman-Nya sendiri apa yang Dia khotbahkan dengan maksud demikian kepada kita tentang doa yang percaya.

Berkhotbah dengan jelas dan tidak dapat disangkal dari pengalaman-Nya sendiri dalam doa, Dia berkata kepada kita di satu tempat yang besar—tentang doa: 'Apa saja yang kamu inginkan, ketika kamu berdoa, percayalah bahwa kamu menerimanya, dan kamu akan memilikinya. 'Ada sebuah jendela yang terbuka ke dalam kehidupan doa rahasia Tuhan kita dalam kata-kata yang indah ini -- kata-kata yang terlalu indah untuk orang percaya terbaik di antara kita, tetapi sesuai dengan surat-Nya dan iman-Nya kepada Bapa-Nya.

'Saya tahu,' Dia berkata kepada Bapa-Nya, di kuburan Lazarus, 'Saya tahu bahwa Engkau selalu mendengarkan saya. Tetapi karena orang-orang yang berdiri di samping Aku mengatakannya, agar mereka percaya bahwa Engkau telah mendengar Aku.' Persekutuan iman yang begitu erat, dan jaminan iman yang begitu kuat, ada di antara Bapa dan Anak dalam kehidupan Anak yang percaya membaca dan berdoa dengan percaya.

Doa-doa yang terhubung pada doa Kristus

Mengenal Yesus Tuhan kita sebagai pendoa yang percaya kepada Allah Bapa dan taat pada semua kehendak-Nya, membawa kita, mengundang kita juga untuk berdoa sama seperti Yesus yang berdoa dengan penuh percaya. Renungan yang ditulis oleh Alexander Whyte, membawa kita untuk merenungkan Kristus, juruselamat kita yang intim bersama dengan Allah Bapa.

Demikianlah kita yang ada di dalam Dia, hari ini kita dibawa untuk menyembah Dia di dalam doa-doa kita yang penuh percaya. Doa-doa yang didasarkan pada kasih Allah kepada kita melalui Yesus yang telah taat sampai mati di atas kayu salib, Yesus yang telah menerima murka kekal dari Allah Bapa, Yesus yang dimatikan, masuk ke dalam kerajaan maut dan menang melawan maut.

Doa-doa kita adalah doa yang berdasarkan pada pengenalan akan Dia, bahwa kita percaya kepada Allah, di dalam Yesus kita telah diampuni ketika kita bertobat. Di dalam Yesus kita menjadi anak-anak Allah yang dikasihi ketika kita benar-benar ada di dalam Dia, kita percaya kepada Dia dan mematikan dosa-dosa yang masih ada di dalam diri kita.

Sehingga doa-doa kita adalah doa yang terhubung pada Kristus, sebab kita berdoa dan kita ada di dalam Yesus. Inilah kebenaran Injil yang sekarang mendefinisikan indentitas diri kita, bahwa kita gambar Allah yang dipulihkan, dikuduskan dan disucikan. Karena kebenaran yang ada di dalam Tuhan kita Yesus Kristus.

Doa-doa kita adalah doa yang merenungkan Injil Yesus Kristus, di mana Yesus yang telah disalibkan. Menjadi pusat dari doa, Injil inilah yang mengubahkan, Injil inilah yang berkuasa memperbaharui kita dan benar-benar menjadikan kita terus untuk menjadi serupa dengan Kristus. Sama seperti Yesus yang benar-benar percaya kepada Allah Bapa melalui doa-doa dan keseluruhan hidup-Nya bahkan kematian dan kebangkitan-Nya. Demikianlah kita diundang untuk memiliki dan menikmati kehidupan yang demikian sama seperti Yesus hidup. Roh Kudus memampukan kita, amin.

Alexander Whyte

1837 - 1921

      Alexander Whyte adalah seorang pengkhotbah Skotlandia, dengan hasrat untuk yang terhilang. Ia lahir di Kirriemuir di Forfarshire dan dididik di Universitas Aberdeen dan di New College, Edinburgh.

      Dia memasuki pelayanan Gereja Bebas Skotlandia dan setelah melayani sebagai kolega di Free St John's, Glasgow (1866-1870), dipindahkan ke Edinburgh sebagai kolega dan penerus Dr RS Candlish di Free St Georges. Pada tahun 1909 ia menggantikan Dr Marcus Dods sebagai kepala sekolah, dan profesor sastra Perjanjian Baru, di New College, Edinburgh.

      Dia akan selalu dikenang karena khotbahnya karena tidak ada penguasa yang menahan rakyatnya lebih banyak daripada yang dilakukan Alexander Whyte dari mimbarnya.

      Setelah menderita serangan jantung yang diikuti oleh beberapa serangan ringan, Whyte mengundurkan diri dari jabatannya dan pensiun ke Buckinghamshire. Di sana ia mengabdikan sisa hidupnya untuk membaca dan menulis. Dia meninggal 6 Januari 1921 dalam tidurnya. Sumber: http://articles.ochristian.com/preacher518-1.shtml

Posting Komentar untuk "Renungan Tentang Doa Percaya (Ibrani 11:6 Matius 3:17) Oleh Alexander Whyte "

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;