Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Surat Kepada yang Belum Diselamatkan Oleh James Smith (1802-1862)

James Smith (1802-1862) sebagai seorang anak kecil jatuh ke dalam sumur dan sangat diselamatkan dari kematian. Gairahnya sebagai pengkhotbah Injil adalah untuk menyelamatkan “banyak orang berdosa yang fasik dan malang dari sumur yang jauh lebih dalam.” Dia menggembalakan beberapa jemaat Baptis Khusus, termasuk Kapel Jalan New Park (1842-1850), di mana bertahun-tahun kemudian Charles Spurgeon menjadi pendeta. Gaya renungannya yang ringkas segar dan mudah diingat.
 

Surat Kepada yang Belum Diselamatkan 

Oleh James Smith (1802-1862)

Untuk Teman yang belum diselamatkan,

Bisakah Anda membaca yang berikut ini dengan cermat, dan kemudian menandatanganinya — jika Anda menyetujuinya.

Saya bertekad untuk bertekun dalam dosa, dan mengikuti pepatah dan kebiasaan orang-orang di sekitar saya - meskipun itu membuat saya kehilangan jiwa saya, dan menghadapkan saya pada kutukan abadi.

Saya memutuskan untuk menolak Anak Allah - saya tidak akan memeluk Dia sebagai Juruselamat saya, atau membiarkan Dia memerintah atas saya. Saya memutuskan bahwa saya tidak akan menerima pengampunan yang Tuhan berikan kepada saya dalam Injil, meskipun Yesus harus mengorbankan nyawa-Nya untuk mendapatkannya - dan saya tahu saya harus binasa selamanya tanpa itu. Saya bertekad untuk tidak tunduk pada jalan keselamatan Tuhan, dan saya setuju untuk tersesat selamanya! Saya telah mengambil keputusan, bahwa saya tidak akan pernah setuju untuk menerima keselamatan gratis melalui iman kepada Tuhan Yesus Kristus — saya tidak akan memilikinya!

Saya diselesaikan. . .untuk menolak pesan Tuhan, untuk menantang keadilan-Nya, untuk menentang kuasa-Nya, untuk menolak belas kasihan-Nya, untuk berani menghadapi ancaman murka-Nya, dan untuk mengeraskan diri terhadap semua undangan, ekspostulasi, nasihat, dan janji-Nya!

Saya memutuskan bahwa saya tidak akan. . . tunduk pada otoritas-Nya, menyerah pada permohonan-Nya, percaya pada Anak-Nya, bertobat dari dosa-dosa saya, mencintai nama-Nya, atau mematuhi perintah-Nya!

Saya bertekad bahwa tidak akan pernah ada sukacita di Surga di antara para malaikat Allah - karena pertobatan saya.

Saya tidak akan pernah . . . tinggalkan barisan Setan, tinggalkan praktik berdosa saya, minta belas kasihan di tangan Tuhan, atau pikul salib saya dan ikuti Kristus!

saya diselesaikan. . . untuk tetap di jalan jahatku yang lama, untuk bertahan di jalanku yang penuh dosa saat ini, untuk bergaul dengan rekan-rekan duniawiku — dan jika itu menjamin kutukan abadiku — maka biarkan itu terjadi!

Saya tidak akan menerima keselamatan menurut ketentuan Tuhan, saya tidak akan membungkuk untuk diselamatkan oleh kasih karunia saja, saya tidak akan memikul kuk Kristus ke atas saya, dan terlibat untuk menjadi subjek dan hamba-Nya - meskipun Surga dan semua kemuliaan kekekalan akan dijamin olehnya.

Jika saya tidak dapat melarikan diri dari murka Allah - tetapi dengan iman, pertobatan, dan kekudusan - mengapa, saya bertekad pergi ke Neraka, karena saya bertekad untuk tidak menyerah pada persyaratan seperti itu!

Tidak ada gunanya bagi pengkhotbah untuk menghabiskan nafas-Nya pada saya! Pikiranku sudah bulat, aku akan menjadi tuanku sendiri, aku akan mengambil jalanku sendiri! Tidak ada yang berhak mengganggu saya - karena saya tidak akan melukai siapa pun kecuali diri saya sendiri!

Saya tidak keberatan pergi ke gereja, atau menghadiri beberapa bentuk keagamaan — tetapi untuk memberikan hati saya kepada Tuhan, untuk disalibkan ke dunia sekarang, dan untuk menjadikan kemuliaan Tuhan sebagai akhir hidup — tidak akan pernah berhasil bagi saya; oleh karena itu saya dengan senang hati menerima konsekuensinya.

Jika ini diperlukan dari mereka yang akan menjadi orang Kristen sejati - maka Anda harus berhenti mendesak saya - karena saya tidak akan menyerah! Anda harus menghentikan semua upaya untuk mengubah saya, karena pikiran saya sudah bulat! Saya telah mendengar ratusan khotbah, saya telah membaca Alkitab sendiri — tetapi saya telah mengeraskan diri terhadap keseluruhan, dan saya tidak akan menyerah sekarang!

Jangan ceritakan lagi tentang kasih Juruselamat, jangan ceritakan lagi kesenangan kekudusan, jangan ceritakan lagi tentang kengerian kematian, jangan ceritakan lagi tentang penghakiman yang mengerikan, jangan ceritakan lagi tentang sukacita Surga, katakan padaku tidak ada lagi penderitaan Neraka - karena Anda tidak akan pernah membujuk saya untuk menyerahkan diri kepada Tuhan, dan mencari keselamatan jiwa saya. Karena pikiranku sudah bulat, dan tingkah lakuku sehari-hari sudah cukup untuk meyakinkanmu tentang hal itu, jika ada. Saya bertekad untuk tidak menyerah — biarkan konsekuensinya apa adanya!

Saya akan melanjutkan seperti yang telah saya lakukan! Saya tidak akan menjadi hamba Kristus! Saya tidak akan menjadi anak Tuhan! Saya hanya akan mematuhi Setan! Saya akan mengikuti jalannya dunia jahat ini! Saya akan melayani nafsu dan kesenangan saya!

Sebagai buktinya, saksikan tanda tangan saya, ____________.

Apakah Anda sekarang akan menandatangani nama Anda? Maukah Anda sekarang dengan sungguh-sungguh membubuhkan meterai Anda pada pernyataan ini? Mengapa kamu begitu takut?

Bukankah tindakan Anda berbicara lebih keras daripada kata-kata Anda? Bukankah latihan harian Anda adalah bukti yang lebih kuat — dari sekadar mencantumkan nama Anda pada sebuah pernyataan sekali? Jika Anda tidak mengatakan hal di atas dengan kata-kata — namun jika Anda melakukannya dalam tindakan Anda — lalu di mana perbedaannya? Bukankah Tuhan membaca bahasa hidupmu? Jika Anda mengatakannya dalam praktik sehari-hari — lalu mengapa tidak dengan berani mengambil pena dan menandatangani nama Anda secara terbuka?

Segera penghakiman akan ditetapkan, dan buku-buku akan dibuka — dan kriminalitas serta kebodohan Anda akan dipublikasikan di hadapan dunia-dunia yang berkumpul!

Nah, maukah Anda menandatangani yang di atas? Kenapa tidak? Apakah itu benar tentang Anda - atau tidak?

Sumber:

  • https://www.chapellibrary.org/author/smithjames
  • https://www.semperreformanda.com/the-gospel/letter-to-the-unsaved-by-rev-james-smith-1802-1862/

Posting Komentar untuk "Surat Kepada yang Belum Diselamatkan Oleh James Smith (1802-1862)"

 Dapatkan sumber daya berpusat pada Injil, melalui renungan-renungan yang berpusat pada Injil;

Klik Gambar di Bawah;