Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Kristen Singkat Tentang Kehidupan Sehari-hari oleh Kasih Karunia

Renungan Kristen Singkat Tentang Kehidupan Sehari-hari oleh Kasih Karunia

Pendahuluan Renungan

Selamat hari di mana Anda membaca renungan ini, saya akan menuliskan 2 Renungan harian berpusat pada Injil untuk kehidupan harian. Yang semakin bertumbuh kearah Kristus, mengenal Dia dan semakin mengasihi Dia saja. Renungan harian Kristen yang tentunya tetap berpusat pada Injil tema utama Alkitab. Renungan kali ini, saya ambil dari kitab Mazmur 119: 1 dan 2.

Kiranya setiap kehidupan yang Anda jalani, merupakan kehidupan yang semakin mengasihi TUHAN, marilah kita merenungkan renungan yang berpusat pada Inji, Yesus Kristus yang disalibkan dan bagaimana kita melihat Mazmur 119 memberitakan Kristus meskipun tidak secara langsung. 

Saya sangat suka kutipan dari, Charles Spurgeon, “Tidak ada Kristus dalam Khotbah Anda, pak? Maka pulanglah, dan jangan pernah berkhotbah lahi sampai Anda memiliki sesuatu yang layak dikhotbahkan.” Bagi saya Injil Yesus Kristus adalah pusat dari setiap tulisan renungan saya, celakalah saya yang mengaku sebagai hamba Kristus tetapi tidak memberitakan keindahan Kristus samasekali melalui tulisan saya.

Ketika Anda datang ke blog saya, merenungkan renungan yang telah saya sajikan untuk menjelaskan kepada Anda Kristus yang disalibkan. Anda akan menemukan diri Anda sebagai pendosa dan sebagai pendosa yang diampuni. Maka dari itu akan selalu ada seruan pertobatan, kehidupan harian Kristen haruslah tidak lepas dari yang namanya pertobatan, menyangkal diri artinya meninggalkan kebenaran diri sendiri.

Kutipan dari John Calvin akan menjelaskan mengapa pentingnya Injil dan kebenaran yang ada di dalam Injil yang adalah kebenaran Kristus. “Kita tidak akan pernah berjubahkan kebenaran dari Kristus kecuali kita terlebih dahulu mengetahui dengan pasti bahwa di dalam diri kita tidak ada kebenaran samasekali.” Baiklah kita menyangkal diri dan siap untuk menderita bersama Yesus, menaklukan diri untuk pelayanan pemberitaan Kristus dan membawa jiwa-jiwa untuk dimuridkan bertumbuh, diubahkan di dalam Kristus.

Injil melucuti kebenaran kita, menelanjangi dosa-dosa dan memberitakan Kristus yang memberikan diri-Nya sebagai penebus dan kita dilayakkan untuk menerima kebenaran Kristus karena Kristus yang benar telah menjadi dosa karena dosa-dosa kita ditimpakan kepadanya. Baiklah mari kita masuk ke dua poin renungan untuk kehidupan sehari-hari yang bertobat.

Selamat membaca dan merenungkan saudaraku.

Renungan Kristen Singkat Tentang Kehidupan Sehari-hari oleh Kasih Karunia

1. Kita yang dikatakan berbahagia

Mazmur 119:1 (TB) "Berbahagialah orang-orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat TUHAN."

Dosa telah masuk ke dalam dunia melalui Adam, kita yang adalah keturunan Adam. Mendapatkan dosa yang sama, yaitu kita tidak kudus dan kita tidak dapat melihat kemuliaan yang sejati. Ketika kita sudah mulai dapat berpikir atau bernalar, kita mulai memikirkan apa yang jahat. 

Saudaraku, saya mengajak Anda memikirkan kembali. Bagaimana dunia pada dasarnya tidak membawa kita pada kebahagiaan seperti yang kita rindukan. Dunia telah rusak semenjak Adam dan Hawa jatuh ke  dalam dosa. Manusia  telah menjadi tuhan atas diri sendiri.

Semua cita-cita manusia, semua hal yang ia kerjakan. Akan selalu berbuahkan hal-hal yang bertentangan dengan maksud TUHAN menciptakannya. Celakalah kita yang tidak bertobat, celakalah kita  yang tidak melihat kemuliaan yang dari Allah, celakalah kita sampai selama-lamanya.

Puji Tuhan, dunia yang tidak berpengharapan, namun Sang Definisi utama keajaiban dunia, kehidupan yang Ia berikan merupakan gambar dan rupa-Nya. Maka dari itu Allah tidak akan membiarkan manusia akan kembali binasa, ketika ia ada di dalam Kristus.

Hanya melalui Kristus, gambar Allah yang ada di dalam diri kita, kita dikembalikan menjadi gambar Allah untuk kemuliaan-Nya dan untuk memuji Dia dan kagum kepada Dia dan menikmati-Nya.  

Ia memberikan kepada manusia satu harapan di kemudian hari. Ia memanggil Abraham untuk sebuah rencana besar, sampai akhirnya renungan yang Anda baca saat ini dapat ditulis dan memceritakan rencangan itu, rancangan yang ada di dalam Taurat TUHAN.

Anda dan saya yang adalah budak dosa, mencari kebahagiaan dari perbudakan dosa. Kita mendapatkan kehampaan dan kekosongan. Maka dari ini ada seruan pertobatan. Untuk melihat Sang Injil, Sang Kebenaran yang telah disalibkan dan mati sebagai orang-orang yang dianggap berdosa. Karena semua dosa Ana dan saya ditimpaakan kepada-Nya. 

Inilah kebagagiaan sejati itu, ketika Anda ada di dalam Yesus, kehidupan di dalam-Nya akan membawa Anda untuk dapat mencintai Alkitab. Saya tidak akan memaksakan Anda untuk cinta Alkitab, karena hal itu mustahil. Jika Anda tidak mendengar Injil dan merenungkannya dan bertobat karenanya. Kiranya Allah Roh Kudus menceritakan Injil lebih jelas dari pada renungan yang sedang Anda baca sekarang.

Karena hanya Roh Kuduslah Sang penginjil sejati dengan kelembutan, memanggil Anda untuk bertobat dan menerima Yesus dan memikirkan Yesus dan menaruh perasaan yang sama dengan Yesus (Filipi 2:5). Sangatlah penting untuk mengerti bahwa kebahagiaan sejati, hanya ketika Anda benar-benar menjadi milik Allah dan Kristus di dalam Anda dan menjadi milik berharga Anda.

Saya tidak peduli Anda sudah mengaku percaya Kristus ataupun belum. Intinya Anda harus bertobat dan cintailah Taurat TUHAN Anda harus berjuang untuk mematikan kemalasan Anda dan kegilaan dari tipuan setan yang ingin merebut Anda dari Injil kasih karunia Allah di dalam Kristus.

Setiap kebahagiaan yang ada di dalam Alkitab yang adalah Injil dan Kebenaran di dalam Yesus, adalah sukacita sorga yang tidak akan dipengaruhi oleh keadaan dan masalah apapun itu. Mata Anda dan saya memandang kepada keindahan Allah dan bersukacita karena-Nya. Biarlah keindahan Kristus semakin nyata, Roh Kudus memberikan pengertia kepada Anda. Amin.


2. Peringatan yang membawa kebahagiaan

Mazmur 119: 2 (TB) Beberbahagialah orang-orang yang memegang peringatan-peringatan-Nya yang mencari Dia dengan segenap hati.

Kehidupan yang masih di dalam dosa tidak akan pernah dapat mencari Allah. Walaupun ia orang Kristen sekalipun, ia akan mendengarkan tentang Allah tetapi tidak akan menyembah Allah dengan kekaguman. Baiklah kita mulai bergumul dan merenungkan dan belajar terus untuk, melihat kepada Kristus saja dan memandang kepada Dia.

Kepercayaan Anda kepada Kristus adalah kepercayaan untuk memberikan diri Anda pada peringatan-peringatan-Nya. Untuk mematikan semua dosa, untuk melayani Dia, dan untuk kemuliaan Allah. Kehidupan Anda untuk Allah, Allah, dan Allah saja. Karena untuk itulah Anda diciptakan. Anda dan saya dipanggil, dikuduskan dan dididik untuk semakin mengasihi Yesus semata-mata untuk melakukan rencana-Nya yang besar, sehingga kita semakin kagum kepada-Nya dan kita memberitakan Dia dengan penuh keyakinan dan keberanian.

Anda tidak akan berbahagia dengan segala pengandalan Anda terhadap manusia dan dunia dan segala harta fannya. Terkutuklah manusia yang mengandalkan manusia dan semua keduniawiannya. Kehidupanya yang untuk memuliakan Allah kini telah memuliakan ciptaan.  Kiranya kita bertobat dan memberikan diri kita kembali kapada Kristus.

Peringatan Allah adalah madu  yang menyehatkan, ia melepaskan Anda dan saya dari jerat dosa yang membinasakan. Cintailah semua peringatan Allah, kosumsilah itu untuk jiwa Anda yang harus hidup bagi Allah. Tidak ada yang lebih memuaskan dari Firman Allah, Yesus adalah Firman yang menjadi manusia. Ia adalah kemuliaan itu, Ia roti kehidupan, sehingga kita setiap hari haruslah datang kepada-Nya dan hidup untuk kemuliaan nama-Nya.

Menyembah Yesus berarti mengenal dan percaya bahwa Ia adalah Tuhan. Anda akan sangat mencintai Alkitab untuk terus mengenal Allah, Anda dimampukan mempersembahkan tubuh Anda, dan Anda berbahagia karenanya. Olah karena untuk inilah Anda dan saya diciptakan. Kita diciptakan untuk TUHAN bukan untuk yang lainnya.

Baca Juga: Ayat Alkitab tentang kekuatan

Biarlah setiap peringatan ini menjadi madu bagi jiwa, Alkitab yang mengajarkan kita, memperbaiki kelakyan, mendidik untuk Kristus Sang Kebenaran. Memabawa kita  kejalan pertobatan dan kita memuliakan Allah dalam setiap kehidupan dan langkah kita, biarlah semua pertobatan kita membuahkan jiwa-jiwa yang dimuridkan dan mempercayai Kristus secara radikal.

Renungan ini, sebenarnya membawa Anda pada penyerahan yang dalam. Bukan motivasi agar Anda sukses. Bukan untuk semakin mencintai benda fana yang memuaskan keegoisan dan keinginan Anda yang pada dasarnya pemberontakan kepada Allah. Tetapi saya sedang mengajak Anda untuk melihat Yesus, menyangkal diri, memukul salib dan mengikut Dia sampai mati.

Baca Juga:

Mecintai apa yang Yesus cintai, temukan itu di dalam Alkitab, dan membenci dosa seperti Yesus membencinya. Hanya ketika cinta Anda terarah kepada Yesus, maka disanalah ada sukacita, hanya ketika kenikmatan sejati yang ada di dalam Yesuslah yang Anda nikmati. 

Hanya Yesus sukacita sejati. tidak ada sukacita yang sejati yang dapat dunia berikan kepada Anda, tidak ada kehidupan yang sejati dan memuaskan ketika pengharapan Anda kepada diri sendiri dan dunia. Maka marilah bertobat dan datang kepada Yesus untuk mengakui dan berserah kepada Dia. 

3. Doa Kristen Untuk Renungan Saat Teduh Berdasarkan Mazmur 119:1-2

Oleh karena aku pendosa besar, oleh karena aku lebih memilih melakukan dosa dan mengabaikan Tuhan yang kudus. Maka kebahagian sejati di dalam Tuhan Yesus tidak benar-benar nyata. Aku ada dalam kegelapan yang mengerikan, meremukkan aku untuk aku mati dam binasa.

Namun, Tuhan ampuni aku yang berdosa ini, aku yang bercela dan penuh noda. Bahkan aku yang seringkali merindukan dosa-dosa ku dan aku tidak mendapatkan kebagiaan di sana pada akhirnya. Aku diperbudak oleh kuasa di mana aku benar-benar tidak dapat melawannya. Tuhan aku telah berdosa, aku telah melawan-Mu. Ampuni aku.

Segala kebenaran yang ada di dalam Kristus, itulah yang menjadi bagianku. Baiklah aku berlari kepada keindahan anugerah Tuhan dan berlutut di kali salib. Melihat dan percaya bahwa dosa-dosaku telah dimapuni. Aku percaya bahwa hanya melalui kebenaran Kristus maka aku benar. Dan Ketika kebanaran itu meresap dalam diriku, aku percaya, di sanalah aku dapat berbahagia.

Segala pujian dan hormat hanya bagi Allah, Raja segala raja, kudus kuduslah nama-Mu ya TUHAN. Tidak ingin aku tidak memuliakan-Mu, ijinkan jiwaku kagum pada-Mu, karena aku percaya aku kudus karena Yesus telah menguduskan aku, kebahagiaan Kristus di dalam aku dan baiklah kasih itu dapat aku bagikan, kasih Kristus untuk sesamaku. Amin.

Posting Komentar untuk "Renungan Kristen Singkat Tentang Kehidupan Sehari-hari oleh Kasih Karunia"