Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Renungan Malam Kristen Singkat Sebelum Tidur; Bedasarkan Kitab Pengkotbah 1

Renungan Malam Kristen Singkat Sebelum Tidur; Bedasarkan Kitab Pengkotbah 1

Pembukaan oleh saya sendiri 

Selamat datang di renungan malam, di mana kitab yang saya jadikan renungan malam kali ini adalah  kitab Pengkotbah. Mengapa kitab ini, karena kitab ini sangat baik untuk direnungakan di dalam keheningan. Di mana, Anda akan di bawa pada realita kehidupan yang menyakitkan di dalam kekayaan, kelimpahan harta, kuasa, Wanita dan kebun yang tidak terkira. Tetapi pada akhirnya semua itu sia-sia.

Bahkan hikmat yang di mana orang dunia, sangat ingin memilikinya. Itu pun sia-sia, jika orang yang tidak berhikmat mengatakannya hal itu bukanlah hal yang aneh dan biasa saja. Karena ia bodoh, tetapi ini adalah seseorang yang berhikmat, seseorang yang saya pribadi ketika membaca cerita hidupnya di dalam Kitab 1 Raja-Raja 4 dan seterusnya. Saya kagum, terpana dan sempat berdoa untuk memiliki hikmat yang demikian berguna dan itu berasal dari Allah.

Saudaraku, pelajaran berharga dari kehidupan Salomo, di jawab oleh Kristus sendiri ketika Ia menjadi manusia. Sebab bukan hikmat yang Yesus minta, tetapi kehendak Allah terjadi atas-Nya dalam kehidupan-Nya. Hikmat adalah sia-sia, di mana semua pengetahuan itu sia-sia. Salomo mengakui hal itu, Salomo menyadari hal itu. Tetapi kehendak Allah adalah makanan jiwa yang lapar dan haus.

Pada akhirnya, Sang Hikmat yaitu Kristus (1 Korintus 1:30). Di mana Yesus sendiri berkata, bahwa hal paling berguna, bermakna dan makanan Kristus sendiri dan haruslah di makan oleh kita sebagai Murid-Nya, kita yang mengikuti langkah-langkah-Nya. Adalah kehendak Bapa.

Yohanes 4:34 (TB) Kata Yesus kepada mereka: “Makanan-Ku ialah melakukan kehendak Dia yang mengutus Aku dan menyelesaikan pekerjaan-Nya.”

Saudaraku, renungan kitab Pengkotbah yang saya tuliskan pasti berpusat pada Injil Yesus Kristus, selamat merenungkan dan teruslah bertumbuh di dalam kasih karunia Allah di dalam Dia yang telah disalibkan untuk menanggung semua dosa dan hukuman dosa kita.

Renungan Kristen Pengkotbah 1 Untuk Malam Singkat Sebelum Tidur

1. Semua sia-sia

Renungan Pengkotbah 1:1-2 Sia-sia Semua Sia-sia

Pengkotbah 1:1-2 (TB) Inilah perkataan Pengkotbah. Anak Daud, raja di Yerusalem. Kesia-siaan belaka, kata pengkotbah, Kesia-siaan belaka, segala sesuatu sia-sia.

Pertama kali saya membaca kitab Pengkotbah kelas 3 SMP, saya memiliki berjuta-juta bertanyaan mengapa Salomo mengawali kitab ini dengan begitu buruk. Dengan kata-kata, “sia-sia.”

Saya akui masa SMP kehidupan saya masih ada di dalam kenyamanan dan yang saya pandang adalah kehidupan yang harus saya nikmati tanpa keluhan. Kehidupan di mana saya mencari kepandaian dan hikmat. Maka saya membaca Alkitab pada waktu itu.

Namun mari kita lihat dunia yang ada sekarang! Diamlah sejenak dan berpikirlah dalam kesunyian. Lihat baik-baik dan bawalah diri Anda masuk dalam setiap kata yang Salomo tuliskan. Saya mendapati 3 hal penting di awal kitab Pengkotbah, dapat Anda tuliskan dan menjadi bahan perenungan Anda.

1. Kitab Pengkotbah mengajarkan saya satu realita dunia dan membawa saya benar-benar pada pemikiran yang realistis? Cara pandang seperti apa yang Anda dapatkan cobalah renungkan!

2. Kitab Pengkotbah membawa saya pada kehidupannya yang saya rasa mustahil untuk Salomo bisa berkata “sia-sia” renungkanlah dan cobalah Anda cari latar belakang kehidupan Salomo? Apa yang ia kerjakan, seberapa banyak isterinya, dan semua hal yang bisa ia nikmati di dunia. Tapi semua sia-sia.

3. Kitab Pengkotbah membawa saya kepada Kristus, Yesus yang disalibkan. Bagaimana Anda bisa merenungkan sesuatu yang Sia-sia dan pada saat yang sama memikirkan Yesus yang disalibkan.

Jika pengkotbah modern mengajarkan bahwa masa depan Anda cerah, masa depan Anda akan sukses. Bahwa semuanya baik-baik saja. Pengkotbah Kuno dengan jujur memberikan Anda dan saya nasehat bahwa semua hal yang kita perjuangkan untuk diri kita adalah sia-sia.

Salomo tidak kurang kaya, ia menikmati semua kehidupan dengan banyaknya isteri, saya tidak ingin memberitahukan Anda tentang ini. Saya sangat berharap Anda mencarinya sendiri dan merenungkan. Tapi saya membawa Anda pada Kristus.

Pengharapan sejati hanya ada dalam Yesus salib yang di mana semua hukuman dosa manusia diterima oleh-Nya dan kemuliaan-Nya memberikan kita kepuasan sejati.

Jika Salomo mengatakan semua sia-sia, saya ingin memberitahukan Anda ketika Anda mengambil kehendak Kristus, mengambil rancangan Kristus, mengambil semua hal yang Kristus berikan kepada Anda. Baik itu penderitaan-Nya, salib-Nya, penyangkalan diri-Nya, kehendak Bapa-Nya dan menjadikan bangsa-bangsa murid-Nya. Semua itulah kehidupan yang sesuai dengan rancangan Allah, di mana Anda dan saya dapat menikmati-Nya.

Baca Juga: Doa pagi Kristen dan renungan singkat berdasarkan kitab Hosea 7

Anda akan menemukan jenis penderitaan yang menyiksa daging Anda tetapi pada saat yang sama kepuasan jiwa, kepuasan batin, pertobatan yang sejati, dan terang yang bercahaya dengan jelas melingkupi diri Anda. Cara pandang yang benar akan dunia akan Anda miliki dan cara pandang kekekalan akan Anda nikmati ketika semua yang sia-sia dalam dunia semakin nyata-nyata dan kehidupan di dalam Kristus.

Tuhan, bukakan mata rohani kami, sehingga kami benar-benar melihat semua hal yang sia-sia di dalam dunia ini, semua hal yang busuk dan buruk yang kami inginkan adalah kefanaan yang menyedihkan. Tuhan bawalah kami kepada keindahan salib, keindahan Kristus dan visi-Nya bagi kehidupan kami sehingga kami melakukan kehendak Bapa, segala kemuliaan hanya bagi Allah selama-lamanya. Di dalam nama Yesus. Amin.


2 Apakah Gunanya? ya TIDAK BERGUNA

Renungan Pengkotbah 1:3-4 Apakah Gunanya? ya TIDAK BERGUNA

Pengkotbah 1:3-4 (TB) Apakah gunanya manusia bersusah berusaha dengan jerih payah di bawah sinar matahari? Keturunan yang satu pergi dan keturunan yang lain datang, tetapi bumi tetap ada.

Pertanyaan yang haruslah Anda pikirkan secara serius bukan hanya Anda, bahkan saya saat menulis artikel ini. Bertanya-tanya, berkali-kali di dalam diri saya.

  • Apakah gunanya saya hidup dan kuliah?
  • Apakah gunanya saya hidup dan menerima uang?
  • Apakah gunanya saya hidup dan sekarang membaca dan menulis adalah kesenangan saya?
  • Apakah gunanya saya hidup jika akhirnya saya mati dan hanya itu?

Betapa dalamnya pertanyaan pengkotbah kuno ini, dia yang telah menikmati bukan hanya harta tetapi juga hikmat dari Allah.

Saya rasa ini pertanyaan banyak orang di dunia ini, para Filsof berusaha menjawab pertanyaan yang sama. Ada yang memaknai hidup mereka hanya dengan cara tidak berkeinginan sama sekali maka itulah makna dan kebebasan, hidup berhikmat dengan cara berpikir, maka itulah makna hidup mereka.

Yaaaaaa semua orang berpendapat dengan nada dan makna yang berbeda, namun pada akhirnya mereka mati. Dan ketika bertanya apa gunanya saya hidup dan bersusah payah? Sekarang ke mana arah hati dan pikiran Anda memandang ke sanalah arah jawaban Anda.

  • Apakah berpusat pada diri sendiri?
  • Ataukah berpusat pada yang ada di luar diri Anda?

Saya ingin memberikan jawaban saya, berdasarkan Galatia 2:20, saya hidup bukan saya lagi yang hidup tetapi hidup yang saya hidupi sekarang dalam daging yang rapuh dan fana dan menyedihkan dan melelahkan sekarang ini. Adalah hidup oleh iman kepada kasih karunia YESUS KRISTUS yang di atas kayu salib menebus saya dari perbudakkan dosa dan oleh kebangkitan-Nya menjadikan saya anak Allah pencipta langit dan bumi.

Jawaban saya untuk pertanyaan di atas, saya bersusah payah untuk membawa banyak orang-orang yang hidup dalam tulang kering tak berguna, daging fana yang akhirnya membusuk, para pencinta dosa, bobrok, pendosa sama seperti saya untuk menerima Kristus atau binasa selamanya dalam kematian dosa (Matius 28:19).

Saudaraku bagaimana dengan Anda, Apa gunanya Anda hidup bersusah payah?

Marilah bergumul bersama saya, untuk hal yang penting ini, antara dunia kehidupan dan dunia kematian, sorga dan neraka, hidup untuk Kristus atau diri sendiri.

Bapa yang baik dan adil, Kau sendiri telah mengaruniakan Kristus bagi kami, di mana tanpa darah yang kudus itu dicurahkan. Hidup kami sangat fana, tidak berguna, tanpa makna dan tidak menemukan untuk apa kami saat ini berpikir. Namu pada akhirnya kami lenyap seperti tanah yang tidak bernyawa. Aku berdoa untuk hati ini, agar selalu tertuju kepada Kristus saja, melaksanakan kehendak Kristus dan hidup di dalam kasih yang sejati bersama-sama dengan Kristus. Di dalam nama Yesus. Amin.


3. Semuanya Membosankan Lalu APA?

Renungan Pengkotbah 1:8 Semuanya Membosankan Lalu APA?

Pengkotbah 1:8 (TB) Segala sesuatu menjemukan, sehingga tak terkatakan oleh manusia; mata tidak kenyang melihat, telinga tidak puas mendengar.

Pada perenungan sebelumnya, Pengkotbah memberikan Anda dan saya pertanyaan APA GUNANYA HIDUP? Ini merupakan pencarian makna yang sangat esensial di cari semua orang. Pada ayat 8 kita belajar betapa membosankannya kehidupan ini, dunia berjalan semestinya, matahari terbit dan terbenam air mengalir dan semuanya terjadi begitu saja.

Anda dan saya di sini ada untuk hidup, tanpa kepuasan. Jika Salomo dengan semua kekayaannya dengan semua hikmatnya. Kehidupan yang benar-benar berkelimpahan dapat berkata dengan jujur bahwa kehidupannya membosankan. Ini adalah satu ungkapan hati yang kekal, ungkapan yang mencari sesuatu yang lebih mulia, lebih indah, lebih hebat, dan lebih memuaskan dari pada semua hikmat dan kekayaannya.

Saudaraku mari lihat kehidupan Anda dan saya sekarang, ayo kita renungkan ini, Kembali ke pertanyaan kemarin untuk APA ANDA HIDUP? Lalu apa yang sebenarnya jiwa kita cari, apa yang salah dengan semua kekayaan, pekerjaan, dan kehidupan. Sehingga semuanya membosankan dan tidak jarang ada orang yang bunuh diri karenanya.

Jawaban pertanyaan ini, ada di dalam Kristus, yaaaa hanya ada dalam Dia. OOoooo kiranya anugerah Kristus melimpah atas kita dan damai sejahtera-Nya melimpah.

Yohanes 14:27 (TB) "Damai sejahtera Ku tinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu."

Saya tidak ingin menyampaikan Injil yang murahan dengan mengatakan “percayalah kepada Yesus maka Anda akan damai sejahtera.” Ini adalah Injil yang salah, kacau dan berpusat pada manusia dan tidak memuliakan Kristus dan Allah.

Saya ingin dengan tegas menuliskan, untuk damai sejahtera Kristus Anda harus menjadi MILIK-NYA atau tidak samasekali. Untuk damai sejahtera Kristus Anda harus sadar Anda adalah pendosa dan hakikat dosa adalah melawan Allah, hak Anda hanya kebinasaan kekal. Maka untuk sebuah damai sejahtera yang berasal dari Allah, kita perlu bertobat, membenci dosa, hidup kudus dan jujur di hadapan Allah.

Anda adalah musuh Allah, pendosa pemberontak ada di dalam kematian kekal, inilah realitanya Anda dan saya. Untuk damai sejahtera Kristus, Anda harus bertobat atau tidak samasekali dan binasalah. Anda dan saya harus mengambil kehidupan Kristus, ambisi Kristus, cita-cita Kristus dan berjalan bersama-sama Dia, dididik oleh-Nya agar Anda semakin membenci dosa atau tidak samasekali dan binasalah dan hiduplah dalam kebosanan nikmatilah dosa Anda.

Damai sejahtera Kristus sangat mahal saudaraku, kita harus mengakui bahwa kita bukanlah tuhan atas diri sendiri.  Anda harus tunduk, taat, dan hidup untuk Kristus dan terimalah damai sejahtera-Nya. Bagian ini saya tegas, keputusan ditangan Anda, ini adalah keputusan hidup dan mati. Maka bergumullah.

Tuhan, berikan kami yang berdosa ini rahmat-Mu, berikanlah kami kasih karunia. Biarlah Roh Kudus-Mu meneruskan Injil yang hamba-Mu tulis, masuk ke dalam hati setiap pembaca dan diri hamba sendiri selaku pernulis. Sehingga kami benar-benar bertobat, hidup hanya untuk Kristus dan menginginkan Kristus saja. Di dalam nama Yesus. Amin.


4. Lenyap Semua, Tentang Kita Lenyap

Renungan Pengkotbah 1:11 Lenyap Semua, Tentang Kita Lenyap

Pengkotbah 1:11 (TB) Kenangan-kenangan dari masa lampau tidak ada, dan dari masa depan yang masih akan datang pun tidak akan ada kenang-kenangan pada mereka yang hidup sesudahnya.

Memikirkan tentang jenis kehidupan seperti apa yang akan saya jalani, ketika membaca dan merenungkan kitab Pengkotbah. Saya rasanya tidak mau berpikir dan lebih baik mati saja. Semuanya tidak ada yang baru di dunia ini, sudah ada sejak lama. Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa dunia memiliki persoalan yang sama dari dahulu kala.

Kita sedang berada dalam kehidupan yang akan lenyap saudaraku. Di mana kehidupan Anda dan saya tidak lagi diingat dan hadir di dalam kehidupan orang lainnya. Ini adalah satu fakta yang tidak terelakkan.

Semua kita akan mengalaminya, tidak ada yang akan terluput, kematian dan kehidupan berjalan beriringan dan yang satu akan datang untuk menghilangkan kehidupan.

Baca Juga:

Tanpa kenangan, tanpa ingatan, dari orang-orang yang hidup sesudahnya. Betapa singkatnya kehidupan Anda dan saya. Semua telah lenyap tanpa sisa, kenangan tentang kehidupan akan segera dilupakan.

Saya membawa Anda pada 2 pertanyaan untuk direnungkan;

Segala sesuatu termasuk kita, diciptakan untuk Allah Roma 11:36 “Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia: Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya.” Apa kebutuhan terbesar Anda, jika Anda menjawab di dalam hati Anda bukan Allah, maka pada saat yang sama Anda memberitahukan diri Anda bahwa Anda tidak pernah menginginkan Allah sebagai pemilik kehidupan Anda.

  • Apa yang dapat Anda lakukan ketika Anda mendapati diri Anda yang benar-benar fana dan menyedihkan itu, sedang tidak menginginkan Allah (1 Yohanes 1:9)?
  • Kehidupan seperti apa yang Allah inginkan melalui Anda? (Anda dapat kembali ke renungan yang ke- 1)

Kiranya Pengkotbah menyadarkan kita, betapa fananya kehidupan kita, lalu pada siapa kita dapat berharap. Hanya kepada salib Kristus, karena di dalam Dia ada kehidupan yang di mana untuk itulah Anda dan saya diciptakan oleh Allah.

Segala kemuliaan hanya bagi TUHAN, yang telah menciptakan dunia, terimakasih ketika manusia jatuh ke dalam dosa. Engkau menjadikan semuanya sia-sia. Tetapi Engkau telah menjadi daging, memberikan harapan baru, Engkau menjaga kitab-kitab-Mu sehingga aku hari ini dapat menikmati keindahan sorga melalui perenungan yang mendalam akan kasih karunia di dalam Kristus. Di dalam nama Yesus. Amin.

Posting Komentar untuk "Renungan Malam Kristen Singkat Sebelum Tidur; Bedasarkan Kitab Pengkotbah 1"